Kekuatan Dunia, Iran, dan AS Luncurkan Perundingan Tak Langsung

loading...
Kekuatan Dunia, Iran, dan AS Luncurkan Perundingan Tak Langsung
Deputi Sekretaris Jenderal Badan Aksi Eksternal Eropa (EEAS) Enrique Mora dan Deputi Kemlu Iran Abbas Araghchi menunggu dimulainya pertemuan Komisi Gabungan JCPOA di Wina, Austria, 6 April 2021. Foto/REUTERS
WINA - Perantara Eropa mulai bolak-balik antara pejabat Iran dan Amerika Serikat (AS) di Wina pada Selasa (6/4) ketika mereka berusaha membawa kedua negara kembali pada kesepakatan nuklir 2015.

Washington tiga tahun lalu keluar dari kesepakatan nuklir dan kembali menerapkan sanksi pada Iran.

Iran terus melanggar perjanjian terkait program nuklirnya sebagai tanggapan atas langkah Amerika Serikat di era mantan Presiden Donald Trump pada 2018. Berbagai sanksi AS telah melumpuhkan ekonomi Iran.

Baca juga: Yordania Larang Media Laporkan Kasus Pangeran Hamzah Seiring Investigasi

Teheran telah berulang kali menolak "negosiasi langsung dan tidak langsung" dengan musuh lamanya tersebut.



Baca juga: Eks Agen Mossad Siap Bantu Evakuasi Keluarga Pangeran Hamzah

Washington memperkirakan diskusi akan sulit. Tidak ada pihak yang mengharapkan adanya terobosan awal dalam perundingan.

Baca juga: Pangeran Hamzah Sumpah Setia kepada Raja Yordania usai Dituduh Otaki Kudeta

Bahkan tanpa pembicaraan tatap muka, bagaimanapun, kehadiran Iran dan Amerika Serikat di lokasi yang sama menandai satu langkah maju.

"Kami yakin bahwa kami berada di jalur yang benar, dan jika ada kemauan, keseriusan dan kejujuran AS terbukti, itu bisa menjadi pertanda baik untuk masa depan yang lebih baik pada perjanjian ini," ungkap juru bicara pemerintah Iran Ali Rabiei.



Pihak yang tersisa dalam kesepakatan itu bertemu sebentar di satu hotel di Wina untuk pembicaraan persiapan di ibu kota Austria, tempat pakta tersebut awalnya dicapai pada 2015.

Utusan Rusia untuk Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Mikhail Ulyanov mengatakan setelah pertemuan itu bahwa para pihak telah menugaskan dua kelompok tingkat ahli pada masalah pencabutan sanksi dan nuklir untuk mengidentifikasi langkah-langkah konkret untuk bergerak maju.

Para ahli akan memulai pekerjaan teknis pada Selasa malam dengan tujuan menggabungkan daftar sanksi yang dapat dicabut Amerika Serikat (AS) dengan kewajiban nuklir yang harus dipenuhi Iran.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top