Ukraina Ngebet Jadi Anggota NATO, Rusia: Tidak Ada Gunanya

loading...
Ukraina Ngebet Jadi Anggota NATO, Rusia: Tidak Ada Gunanya
Rusia menyatakan bergabungnya Ukraina ke dalam NATO akan memperburuk situasi konflik. Foto/Ilustrasi
MOSKOW - Kremlin memberikan tanggapan terkait pernyataan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang mendesak NATO untuk mempercepat keanggotaan negaranya dalam aliansi bentukan Amerika Serikat (AS) itu. Kremlin menyatakan keanggotaan NATO untuk Ukraina hanya akan 'memperburuk' situasi.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa keanggotaan NATO untuk Ukraina tidak akan ada gunanya dalam menyelesaikan konflik.

“Kami sangat meragukan bahwa ini akan membantu Ukraina menyelesaikan masalah domestiknya,” ujar Peskov.

“Dari sudut pandang kami, itu hanya akan memperburuk situasi,” imbuhnya.

"Jika Anda menanyakan pendapat beberapa juta orang yang tinggal di republik yang dideklarasikan sendiri (di timur), Anda akan melihat bahwa bagi mereka keanggotaan NATO sangat tidak dapat diterima," tukasnya seperti dikutip dari TRT, Selasa (6/4/2021).



Diwartakan sebelumnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah berbicara dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg setelah peningkatan bentrokan dan gerakan militer Rusia di perbatasan menimbulkan kekhawatiran akan eskalasi konflik separatis di timur Ukraina.

Dalam tweet setelah panggilan telepon, Zelensky mengatakan sudah waktunya bagi NATO untuk bergerak maju dengan keinginan lama Ukraina untuk menjadi anggota.

Dia mengatakan Kiev berkomitmen untuk reformasi pertahanan yang diminta oleh aliansi itu untuk keanggotaan.

"Tapi reformasi saja tidak akan menghentikan Rusia," kata Zelensky, yang pemerintahnya berharap akan diundang tahun ini untuk bergabung dengan Rencana Aksi Keanggotaan NATO (MAP).

"NATO adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri perang di Donbas. PETA Ukraina akan menjadi sinyal nyata bagi Rusia," imbuhnya



Laporan penumpukan Rusia datang di tengah peningkatan dramatis dalam bentrokan di sepanjang garis depan dalam beberapa pekan terakhir. Setidaknya 23 tentara Ukraina telah tewas sejak awal tahun ini, dibandingkan dengan 50 di sepanjang tahun 2020.

Baca juga: UE Mengaku Khawatir dengan Pergerakan Pasukan Rusia di Sekitar Ukraina

Militer Ukraina mengatakan pada hari Selasa bahwa dua tentara ditembak mati pada hari Senin setelah separatis melepaskan tembakan ke posisi mereka dengan senapan mesin dan peluncur granat.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top