Vaksinasi Massal Covid-19 Akan Dimulai di Inggris

loading...
Vaksinasi Massal Covid-19 Akan Dimulai di Inggris
Kini, bukan lagi perlombaan untuk membuat vaksin Covid-19. Namun, kini adalah perlombaan untuk melakukan vaksinasi Covid-19 secara massal terbesar sepanjang sejarah. Foto: dok/Reuters
LONDON - Banyak pihak awalnya menduga kalau Amerika Serikat (AS) adalah negara pertama yang akan memberikan sertifikasi kepada kandidat vaksin . Namun, Inggris justru mendahului langkah AS dengan memberikan persetujuan kepada vaksin yang ditbuat Pfizer-BioNTech. Dunia pun menyambut langkah Inggris dan optimisme pandemi virus corona akan berakhir kian tinggi.

Kini, bukan lagi perlombaan untuk membuat vaksin Covid-19. Namun, kini adalah perlombaan untuk melakukan vaksinasi Covid-19 secara massal terbesar sepanjang sejarah. Siapa lagi yang akan menjadi pemenang dalam perlombaan vaksinasi corona secara massal? Inggris sudah menyiapkan diri sebagai pemenangnya. (Baca: Rusia Nyatakan Siap Pasok Vaksin Covid-19 ke AS)

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson menyambut baik lampu hijau dari otoritas kesehatan Inggris sebagai kemenangan global. Itu juga bisa menjadi harapan untuk berakhirnya pandemi corona. Meskipun dia mengakui tantangan logistik sangat menjadi beban untuk vaksinasi bagi 67 juta penduduk Inggris.

Langkah Inggris juga diharapkan bisa mengalahkan virus yang telah membunuh 1,5 juta orang di dunia dan menghancurkan perekonomian dunia. Itu juga akan mengembalikan kehidupan normal bagi miliaran orang sejak virus itu berkembang di Wuhan, China, setahun lalu.



Medicines and Healthcare products Regulatory Agency (MHRA) Inggris memberikan persetujuan penggunaan vaksin yang dikembangkan Pfizer dan perusahaan BioNTech asal Jerman. Penggunaan vaksin tersebut 95% efektif dalam mencegah penyakit akibat virus corona. Itu hanya 23 hari setelah Pfizer mengumumkan data pertamanya setelah uji klinis tahap akhir.

“Kabar fantastis,” ujar PM Johnson kepada parlemen, dilansir Reuters. Namun, dia memperingatkan masyarakat tidak bepergian dulu. Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa (UE) yang juga menguji data uji vaksin Pfizer juga belum memberikan persetujuan. Langkah Inggris justru dikritik Brussels yang menyebutkan perlu prosedur tepat dan bukti nyata untuk menilai suatu vaksin. (Baca juga: Telur rebus Banyak Manfaatnya Lho, Ini Salah Satunya)

Tak peduli dengan kritik UE, Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock menyatakan, vaksinasi akan segera dilakukan pekan depan setelah Inggris mendapatkan 800.0000 dosis vaksin corona dari pabrik Pfizer di Belgia.



Tak mau kalah, hanya beberapa jam setelah pengumuman Inggris, Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan otoritas kesehatannya untuk memulai vaksinasi pekan depan. Rusia akan memproduksi dua juta dosis vaksin Sputnik V yang akan digunakan untuk vaksinasi massal.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top