Keluarga Militer Amerika Tinggal di Korsel, Jenderal Top AS Minta Dipikir Ulang

loading...
Keluarga Militer Amerika Tinggal di Korsel, Jenderal Top AS Minta Dipikir Ulang
Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Angkatan Darat Amerika Serikat, Mark Milley. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Jenderal tertinggi Amerika Serikat (AS), Mark Milley, menyarankan perombakan kebijakan lama yang mengirim ribuan anggota keluarga militer Amerika untuk tinggal dengan pasukan yang dikerahkan di luar negeri, termasuk di Korea Selatan (Korsel) .

Setiap keputusan mendadak untuk berhenti mengirim keluarga militer AS ke Korea Selatan, rumah bagi 28.500 tentara, dapat memicu kecemasan di seberang perbatasan di Korea Utara, yang kemungkinan akan melihatnya sebagai peningkatan kesiapan Amerika untuk konflik. (Baca: Indonesia Gerak Cepat Ingin Borong 48 Jet Tempur Rafale Prancis )

Demikian pula, setiap langkah mendadak untuk menarik kerabat anggota militer AS dari Bahrain, situs markas besar Angkatan Laut AS di Timur Tengah, akan menimbulkan kekhawatiran di Iran yang berdekatan.

Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan sudah waktunya untuk lebih metodis, melihat dengan seksama secara global pada praktik pengiriman keluarga tentara ke luar negeri, di mana mereka bisa dalam bahaya.



"Jika kami pernah berkonflik dengan Iran, para non-petempur ini akan berisiko tinggi," kata Jenderal Milley pada acara online yang diselenggarakan oleh US Naval Institute, sebuah asosiasi militer swasta, nirlaba, dan profesional sebagaimana dikutip Reuters, Jumat (4/12/2020). (Baca juga: Bos Mata-mata Trump: China Ancaman Terbesar bagi Kebebasan Dunia sejak PD II )

“Situasi dengan Korea Utara, jika sesuatu terjadi, maka kita akan memiliki sejumlah besar...ketergantungan militer AS dalam bahaya. Jadi saya punya masalah dengan itu. "

Milley mengatakan dia tidak punya masalah dengan prajurit militer AS yang berada dalam bahaya. Dia menambahkan bahwa itu adalah bagian dari tugas angkatan bersenjata AS.



“Tapi melihat dengan seksama infrastruktur luar negeri permanen kami, yang mencakup keluarga di luar negeri, saya pikir sudah waktunya kita melihat itu dengan seksama,” kata Milley.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top