Kisah Jet Hawk Indonesia Kejar Jet Tempur Australia saat Krisis Timor Leste

loading...
Kisah Jet Hawk Indonesia Kejar Jet Tempur Australia saat Krisis Timor Leste
Seorang pilot memberi hormat kepada awak darat menjelang misi di pesawat dua kursi Hawk Mk 109 TNI AU. Foto/TNI AU
JAKARTA - Ini adalah kisah yang sebelumnya tidak diketahui tentang pertemuan udara yang tidak biasa dan dramatis yang tidak banyak diketahui orang saat krisis Timor Leste.

Sebuah pengungkapan baru merinci peristiwa yang diduga terjadi pada 16 September 1999, yang menunjukkan bahwa peristiwa tersebut berpotensi menyebabkan bentrok udara yang mematikan antara pesawat tempur F/A-18 Hornet Australia dan pesawat tempur ringan British Aerospace Hawk yang diterbangkan oleh seorang pilot Angkatan Udara Indonesia. (Baca: Israel Terima Kapal Perang Tercanggih saat Seteru dengan Iran Memanas )

Narasi yang didasarkan pada wawancara dengan pilot pesawat Hawk Indonesia; Henri Alfiandi, muncul di situs Mylesat dan diulas The Drive pada Kamis (3/12/2020). Selain uraiannya tentang potensi konfrontasi dengan jet tempur Hornet Royal Australian Air Force (RAAF), penerbang yang sama mengingat misi untuk mencoba mengejar dan mencegat satu jet tempur RAAF F-111 yang menerbangkan misi "unjuk kekuatan" yang nyata.

Ketika insiden yang melibatkan F-111 terindikasi tidak sinkron dengan pengungkapan lain yang diterbitkan, kisah yang diceritakan Henri cukup kredibel dan tingkat detail yang diberikannya pada perang udara yang tidak dilaporkan, hingga ke nomor seri pesawat individu, adalah penting.



Peristiwa yang digambarkan terjadi pada puncak krisis Timor Leste—sebelumnya dikenal sebagai Timor Timur—tahun 1999, ketika kekerasan pecah di bagian timur pulau Timor, bekas jajahan Portugis, setelah sebagian besar memilih untuk merdeka dari Indonesia. Militer Indonesia telah mengontrol Timor Timur selama 24 tahun sebelumnya, mempertahankan pemerintahan di sana dan berusaha untuk menghilangkan perlawanan dari pemberontak yang menentang kekuasaan Jakarta. (Baca juga: Berfoto di Piramida Kuno, Model asal Mesir Ditangkap )

Setelah pemungutan suara referendum kemerdekaan pada bulan Agustus 1999, milisi pro-Jakarta, didukung oleh pasukan keamanan Indonesia, terlibat bentrok sengit dengan kelompok pro-kemerdekaan di Timor Leste. Menurut sejumlah laporan, sekitar 2.600 orang tewas dalam periode tiga minggu, dan ribuan lainnya mengungsi, dengan keprihatinan internasional mulai meningkat.

Ketika pasukan Indonesia mulai ditarik dari Timor Leste, Angkatan Udara Indonesia saat itu menempatkan jet tempur ke Timor Barat dan kelompok tugas Angkatan Laut Indonesia berpatroli di sekitar perairan Timor Leste. PBB yang mengawasi pemungutan suara referendum kemerdekaan khawatir akan intervensi militer dari Indonesia.



Laporan dilengkapi wawancara dengan Henri yang mengenang waktunya menerbangkan A-4 Skyhawk, jet serang subsonik yang pernah digunakan sebelumnya dalam operasi anti-gerilya di Timor Leste.
halaman ke-1 dari 5
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top