Eks Menhan Dicokok AS, Presiden Meksiko Bersumpah Akan Bersih-bersih

Jum'at, 16 Oktober 2020 - 23:03 WIB
loading...
Eks Menhan Dicokok AS, Presiden Meksiko Bersumpah Akan Bersih-bersih
Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador, berjanji untuk membersihkan angkatan bersenjata. Foto/Daily Sabah
A A A
MEXICO CITY - Presiden Meksiko , Andres Manuel Lopez Obrador, berjanji untuk membersihkan angkatan bersenjata setelah mantan menteri pertahanan (Menhan) negara itu ditangkap Amerika Serikat (AS) atas tuduhan narkoba. Meski begitu Obrabor tetap memberikan dukungan kepada pimpinan militer Meksiko saat ini.

Sehari setelah penahanan Salvador Cienfuegos, menteri pertahanan dari 2012 hingga 2018, di Los Angeles, Lopez Obrador berjanji untuk menghukum siapa pun di dalam pemerintahannya yang terlibat dalam dakwaan tersebut.(Baca juga: Diduga Terlibat Peredaran Narkoba, Eks Menhan Mexico Dibekuk di AS )

"Kami tidak akan menutupi siapa pun," tegasnya, sebelum menyuarakan dukungan penuh untuk penerus Cienfuegos sebagai kepala militer dan mitranya di angkatan laut, mencatat bahwa dia secara pribadi telah memeriksa kejujuran mereka.

"Mereka tidak bisa rusak," tambahnya pada konferensi pers seperti dilansir dari Reuters, Jumat (16/10/2020).

Beberapa pejabat Meksiko secara pribadi terkejut dengan penahanan Cienfuegos di bandara Los Angeles. Mereka khawatir itu adalah intervensi AS yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap simbol keamanan nasional Meksiko.

Tetapi Lopez Obrador dengan cepat memasukkan penangkapan itu ke dalam narasinya bahwa para pendahulunya telah memimpin peningkatan korupsi yang melemahkan di Meksiko, yang selama bertahun-tahun telah dikejutkan oleh tingkat kekerasan geng narkoba yang seringkali mengerikan.(Baca juga: Geng Bersenjata Tembaki Kelab Malam Meksiko, 11 Orang Tewas )

"Jika kita tidak berbicara tentang negara narco, orang pasti dapat berbicara tentang pemerintahan narco, dan tanpa ragu, tentang pemerintahan mafiosi," ujar Lopez Obrador.

"Kami sedang membersihkan, memurnikan kehidupan publik," sambungnya.

Lopez Obrador mengatakan dia hanya mendengar tentang penangkapan setelah kejadian tersebut, meskipun dia mencatat bahwa duta besar Meksiko untuk Amerika Serikat, Martha Barcena, telah memberitahunya sekitar dua minggu lalu bahwa ada pembicaraan tentang penyelidikan yang melibatkan Cienfuegos.

Lopez Obrador mengatakan tidak ada penyelidikan terbuka di Meksiko atas Cienfuegos dan penangkapannya terkait dengan kasus terhadap Genaro Garcia Luna, Menteri Keamanan Meksiko dari 2006-2012, yang ditahan oleh otoritas AS tahun lalu atas tuduhan narkoba.

Dua sumber federal Meksiko mengatakan kepada Reuters bahwa penyelidikan tersebut melibatkan pencucian uang dan perdagangan narkoba.

Seperti Garcia Luna, Cienfuegos telah menjadi tokoh utama dalam perang narkoba di Meksiko, yang telah merenggut ratusan ribu nyawa selama dua dekade terakhir.

Penangkapan dilakukan kurang dari tiga minggu sebelum pemilihan presiden AS. Presiden Donald Trump, yang menginginkan masa jabatan kedua, telah memprioritaskan pemberantasan kartel narkoba, meskipun tanpa kemajuan besar sejak ia menjabat pada tahun 2017.(Lihat video: Penyelundupan Narkoba Dalam Tahu dan Salak Digagalkan )
(ber)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2972 seconds (11.252#12.26)