Dua Bersaudara di AS Perkosa Adik hingga Memiliki Bayi, tapi Tak Dipenjara

loading...
Dua Bersaudara di AS Perkosa Adik hingga Memiliki Bayi, tapi Tak Dipenjara
Aaron Schwartz, 22, dan adik laki-lakinya Petie Schwartz, 18, dari komunitas Amish di AS memerkosa adik perempuan mereka hingga hamil. Namun, keduanya tidak dipenjara. Foto/Missouri Sex Offender Registry/New York Post
A+ A-
WASHINGTON - Dua pria bersaudara dari komunitas Amish di Missouri, Amerika Serikat (AS) memerkosa adik perempuan mereka yang berusia 12 tahun hingga hamil. Namun, keduanya terhindar dari hukuman penjara setelah seorang jaksa penuntut khawatir keduanya akan dimakan hidup-hidup di penjara negara bagian Missouri.

Korban telah melahirkan bayinya dua minggu lalu. Kejahatan ini terungkap setelah seorang dokter memberi tahu pihak berwenang bahwa gadis itu hamil tepat setelah dia berusia 13 tahun.

Korban, seperti dikutip Webster County Citizen, mengatakan empat saudara laki-lakinya, dua di antaranya juga anak di bawah umur telah berhubungan intim dengannya. (Baca: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan)

Dua pria bersaudara tertua—Aaron Schwartz, 22, dan adik laki-lakinya; Petie Schwartz, 18,—mengaku kepada polisi bahwa mereka berhubungan seks dengan korban setidaknya masing-masing setengah lusin kali di rumah mereka di Seymour, dimulai ketika korban baru berusia 12 tahun.



Jaksa Penuntut wilayah setempat, Ben Berkstresser, mengatakan korban telah melahirkan dua minggu yang lalu."Salah satu saudara laki-lakinya adalah ayah dari bayi ini," kata Berkstresser.

Kedua pria bersaudara itu pada awalnya didakwa dengan enam tuduhan pemerkosaan menurut undang-undang yang berlaku dan satu tuduhan incest (hubungan seksual sedarah). Tapi tuduhan itu dikurangi menjadi penganiayaan anak tingkat tiga, kejahatan Kelas C.

Mereka kemudian dituntut selama 15 tahun penjara, tetapi jaksa membuat mereka tidak masuk penjara dengan alasan keselamatan kedua terpidana di dalam penjara. (Baca juga: Israel Ketakutan Jika AS Benar-benar Jual Jet Tempur Siluman F-35 ke UEA)



Jaksa menegaskan bahwa itu adalah "hubungan yang berbeda" dibandingkan jika "orang tua dalam posisi berwenang melakukan pelecehan seksual atau mengeksploitasi anak mereka". Menurut jaksa, para terpidana "sangat tidak dewasa".
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top