Israel Ketakutan Jika AS Benar-benar Jual Jet Tempur Siluman F-35 ke UEA

loading...
Israel Ketakutan Jika AS Benar-benar Jual Jet Tempur Siluman F-35 ke UEA
Sebuah jet tempur siluman F-35 Lightning II Lockheed Martin dipajang di Patuxent River Naval Air Station di Maryland, Amerika Serikat, 28 Oktober 2015. Foto/REUTERS/Gary Cameron/File Photo
A+ A-
TEL AVIV - Kepala Angkatan UdaraIsrael, Amiram Norkin, menyampaikan ketakutan militer negaranya terkait rencana penjualanjet tempur siluman F-35Amerika Serikat (AS) kepadaUni Emirat Arab (UEA). Menurutnya ketakutan yang dirasakan adalah dampak strategis negatif jangka panjang bagi negara Yahudi tersebut.

Norkin mengatakan keseimbangan di kawasan mungkin terganggu dengan penjualan tersebut, tetapi AS sendiri berkomitmen untuk mempertahankan keunggulan militer Israel. (Baca juga :Siap Panen, Petani Ganja AS Ogah NgungsiMeski Terjadi Kebakaran Hutan)

Meskipun tidak secara resmi menjadi bagian dari perjanjian normalisasi yang ditengahi AS yang baru-baru ini ditandatangani antara Israel dan UEA, penjualan F-35 secara luas dipandang bergantung pada penerimaan Abu Dhabi atas kesepakatan normalisasi hubungan tersebut.

Norkin mengatakan kepadaChannel 12bahwa meskipun kemungkinan penjualan belum tentu berdampak negatif langsung bagi Israel, dalam jangka panjang hal itu dapat mengganggu keseimbangan di kawasan dengan cara yang mungkin tidak positif bagi Israel. (Baca juga :Islamofobia Meningkat, PM Pakistan Tuntut PBB Bertindak)



“Hal-hal ini tidak tercermin dalam analisis strategis karena membahayakan Israel minggu depan. Ini adalah hal-hal yang bisa menghasilkan proses yang mungkin dalam keseimbangan strategis jangka panjang menjadi kurang optimal bagi negara Israel," ujarnya.

"Ketakutan berasal dari langkah-langkah selanjutnya yang akan diambil setelah langkah pertama, dan mungkin penyebarannya, yang akan lebih luas," kata Norkin. “Ketakutan juga akan perubahan strategis yang bisa terjadi di kawasan, yang hari ini tampaknya mungkin, dalam sepuluh tahun tiba-tiba akan terasa kurang benar," paparnya.

"Akhirnya kepala staf menyimpulkan posisi militer. Hal-hal ini dibahas dalam proses yang teratur, bukan karena iseng. Dan kami sangat ingin mempertahankan keuntungan kami selama bertahun-tahun di kawasan ini," kata Norkin, yang dilansirTimes of Israel, Jumat (25/9/2020).(Baca:AS Hendak Jual F-35 ke UEA, Menhan Israel Terbang ke Washington)



Meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah berulang kali membantah memberikan persetujuannya untuk penjualan F-35 AS ke UEA, dia diduga telah mengetahui hal itu sebelumnya dan tidak memberi tahu Kementerian Pertahanan dan militer bahwa penjualan tersebut—hingga saat itu dianggap ditangguhkan tanpa batas waktu—tampaknya akan terjadi.
halaman ke-1 dari 3
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top