Arab Saudi Siap-siap Cabut Larangan Umrah

loading...
Arab Saudi Siap-siap Cabut Larangan Umrah
Situs suci Kabah di Makkah, Arab Saudi, saat disterilkan untuk mencegah penyebaran virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19. Foto/REUTERS
A+ A-
RIYADH - Pemerintah Kerajaan Arab Saudi akan mencabut penangguhan atau larangan sementara ibadah umrah dan kunjungan ke tempat-tempat suci secara bertahap. Tempat-tempat suci itu sudah ditutup sejak Maret karena pandemi virus corona baru (Covid-19).

"Penangguhan sementara umrah dan kunjungan ke dua masjid suci akan dicabut secara bertahap," kata Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, Mohammed Saleh Benten. (Baca juga :Bertahap, Arab Saudi Kembali Izinkan Umrah Mulai 4 Oktober)

“Pelaksanaan umrah secara bertahap dan kunjungan ke situs-situs suci akan bergantung pada solusi teknis yang memungkinkan perusahaan penyedia layanan umrah untuk lebih meningkatkan layanan mereka serta mempromosikan diri mereka secara lokal dan global," lanjut dia saat berbicara di forum virtual kedua yang bertujuan untuk memperkaya pengalaman jamaah umrah, seperti dikutip dari Gulf News, Selasa (22/9/2020). (Baca juga :Sylvester Stallone Prediksi Tyson vs Jones: Duel 22 Melawan 45)

Menteri tersebut mencontohkan, akan ada lebih dari 30 perusahaan lokal dan internasional yang dapat menangani penyediaan layanan jamaah melalui jalur elektronik yang memungkinkan penyedia layanan umrah melakukan tindak lanjut yang diperlukan saat melayani jamaah. (Baca juga: Haji 2020 Berakhir, 10.000 Jamaah Dikarantina 14 Hari di Arab Saudi)



Dia mencatat penggabungan perusahaan umrah akan membuat mereka lebih kuat dan lebih mampu memberikan layanan berkualitas tinggi untuk sekitar 16 juta jamaah umrah dalam dan luar negeri setiap tahun.

Kartu pintar baru akan dikeluarkan untuk perusahaan-perusahaan tersebut selama masa transisi mereka dan kartu ini akan digunakan pertama kali untuk melayani pengunjung Masjid Nabawi dari dalam Kerajaan dan luar negeri. “Kami bercita-cita melayani 30 juta jamaah setiap tahun pada tahun 2030,” katanya. (Baca juga :Lindungi Dokter dan Perawat, Satgas Corona Beri Sejumlah Fasilitas)

Wakil Menteri Haji dan Umrah, Abdul Fattah Mashat, mengatakan merger dan akuisisi di sektor umrah akan secara signifikan mengurangi biaya operasional dan berkontribusi pada peningkatan efisiensi operasional dan diversifikasi layanan karena peningkatan aset dan kemampuan keuangan.



“Sistem haji dan umrah tidak terbatas pada layanan dasar yang diberikan kepada jamaah, karena terdapat paket lengkap dan beragam layanan yang dapat disediakan oleh sektor swasta, seperti layanan dukungan dan logistik, yang akan memiliki peran besar dalam mencapai tujuan Visi 2030," imbuh dia.
(min)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top