alexametrics

Paduan Suara Muslim Lantunkan 'Doa Damai' untuk Paus Fransiskus

loading...
Paduan Suara Muslim Lantunkan Doa Damai untuk Paus Fransiskus
Kelompok paduan suara Muslim dari Thailand selatan saat berlatih untuk konser yang ditujukan pada Paus Fransiskus yang berkunjung ke Thailand. Foto/Democratic Accent
A+ A-
BANGKOK - Kelompok paduan suara Muslim dari Thailand selatan melantunkan beberapa lagu termasuk "Peace Prayer (Doa Damai)" untuk Paus Fransiskus yang berkujung ke negara tersebut, Jumat (22/11/2019). Kelompok paduan suara menegaskan bahwa komunitas Muslim di wilayah selatan bukan kelompok fundamentalis.

Kelompok kor itu adalah para pelajar Muslim dari wilayah yang dilanda konflik bertahun-tahun di Thailand selatan yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 7.000 orang. Dalam pertunjukan langka seumur hidup tersebut, mereka tampil berjilbab.

Paus Fransiskus (Francis), pemimpin Vatikan, telah tiba di Bangkok sejak Rabu untuk kunjungan empat hari.



"Kami berusaha mengatakan bahwa kami bukan fundamentalis," kata Furkon Tasa, 15.

Furkon Tasa adalah pemimpin paduan suara pelajar Attarkia Islamiah Institute yang beranggotakan 31 orang dari Narathiwat, salah satu dari tiga provinsi paling selatan di mana konflik membara ketika para militan Muslim-Melayu berjuang untuk otonomi yang lebih besar.

Furkon mengatakan lagu-lagu yang dilantunkan merupakan kesempatan untuk menunjukkan bahwa orang-orang dari agama yang berbeda dapat dipersatukan. "Dengan musik, kita bisa bernyanyi dan berkomunikasi dengan siapa pun," katanya kepada AFP.

Kelompok kor yang dipimpin Furkon tampil di Universitas Chulalongkorn. Mereka bergabung dengan sekelompok etnis minoritas Kristen dan konser paduan suara penduduk setempat.

Mereka semua telah mengadakan latihan penuh bersama untuk pertama kalinya pada hari Kamis. Selain lagu "Doa Damai", mereka juga melantunkan lagu "Songs of Freedom (Lagu-Lagu Kebebasan)", keduanya disusun khusus untuk Paus Francis.

Paus telah menjadikan kerukunan umat beragama sebagai tema utama kunjungannya ke negara mayoritas Buddha tersebut. Itu merupakan perjalanan kepausan pertama sejak 1984. Dia dijadwalkan berada di Thailand hingga Sabtu (23/11/2019), sebelum akhirnya menuju ke Jepang.

Para pelajar Muslim mengakui konflik yang telah memburuk selama 15 tahun terakhir telah menciptakan gambaran yang negatif dari wilayah mereka. "Kami adalah Muslim. Kami di sini untuk menyebarkan cinta," kata Arisa Mamat, 17.

Gagasan untuk pertunjukan kor bersama muncul setelah pelajar Muslim—yang sebelumnya beryanyi dalam upacara kerajaan—bertemu penyanyi Kristen di sebuah kompetisi.

Manajer sekolah Attarkiah Phaisan Toryib mengatakan konser paduan suara itu juga merupakan kesempatan yang baik bagi penyanyi Muslim untuk bergaul dengan orang-orang Thailand dari agama lain dan mengekspresikan diri.

"Sekarang mereka memiliki ruang untuk menunjukkan siapa mereka," katanya.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak