alexametrics

Teridentifikasi, 39 Mayat di Kontainer Truk Inggris Warga Vietnam

loading...
Teridentifikasi, 39 Mayat di Kontainer Truk Inggris Warga Vietnam
Polisi Inggris memastikan jika 39 mayat yang ditemukan di dalam kontainer berpendingin adalah warga Vietnam. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Pihak kepolisian Essex, Inggris telah berhasil mengidentifikasi 39 mayat yang berada di dalam kontainer. Hasilnya, dipastikan jika para korban adalah warga Vietnam.

Polisi Essex mengatakan mengatakan telah menginformasikan hasil identifikasi itu kepada keluarga korban.

"Bolehkah saya mengambil kesempatan ini untuk menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga para korban," ucap Caroline Beasley-Murray, sosok yang melakukan identifikasi forensik, seperti dikutip dari The Guardian, Jumat (8/11/2019).



Perwira senior yang bertanggung jawab atas penyelidikan, Tim Smith, asisten kepala polisi, mengatakan: “Ini adalah langkah penting dalam penyelidikan dan memungkinkan kami untuk bekerja dengan rekan kami polisi Vietnam untuk mendukung keluarga para korban."

"Adalah benar bahwa kita memberikan kesempatan bagi anggota keluarga untuk menerima berita yang mengkonfirmasi kematian orang yang mereka cintai sebelum merilis informasi lebih lanjut," imbuhnya.

Polisi di Vietnam telah menangkap delapan orang sehubungan dengan kasus ini. Meskipun pihak berwenang setempat tidak mengungkapkan identitasnya, mereka diduga menjadi bagian dari jaringan yang bertanggung jawab atas penyelundupan orang-orang Vietnam ke Inggris.

Pemerintah Vietnam sangat mengutuk perdagangan manusia dan menggambarkan kematian itu sebagai "tragedi kemanusiaan yang serius".

"Berdasarkan apa yang kami pelajari dari para tersangka, kami akan secara aktif meluncurkan penyelidikan untuk memerangi dan memberantas cincin-cincin ini yang membawa orang secara ilegal ke Inggris," ujar Kepala polisi provinsi Nghe An, Nguyen Huu Cau.

"Hal terbaik untuk dilakukan sekarang adalah berurusan dengan konsekuensi dari insiden itu dan membantu anggota keluarga menerima mayat-mayat itu," sambungnya.

Sejauh ini, dua orang telah didakwa di Inggris.

Polisi Essex telah memulai proses ekstradisi untuk membawa Eamonn Harrison (22) dari Irlandia ke Inggris.

Harrison, dari Newry, Irlandia Utara, muncul di pengadilan tinggi Dublin Jumat lalu dengan tuduhan melakukan 39 pembunuhan, bersama dengan pelanggaran perdagangan manusia dan imigrasi, dan ditahan di tahanan.

Sementara pengemudi truk, Mo Robinson (25) muncul di pengadilan Chelmsford pada 28 Oktober dengan tuduhan 39 tuduhan pembunuhan, konspirasi untuk perdagangan manusia, konspirasi untuk membantu imigrasi ilegal dan pencucian uang.

Detektif telah mendesak Ronan Hughes (40) dan saudaranya Christopher (34), yang dikatakan memiliki hubungan dengan pengangkutan jalan dan industri perkapalan, untuk menyerahkan diri.

Pasangan itu, dari Armagh di Irlandia Utara, dicari karena dicurigai melakukan pembunuhan dan perdagangan manusia.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak