alexametrics

Teroris Brenton Tarrant Bakal Satu Penjara dengan Penjahat Tersangar

loading...
Teroris Brenton Tarrant Bakal Satu Penjara dengan Penjahat Tersangar
Brenton Harrison Tarrant, 28, pria Australia yang melakukan serangan teroris di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru. Foto/Evening Standard
A+ A-
AUCKLAND - Brenton Harrison Tarrant, 28, teroris Australia pembunuh 50 orang di dua masjid kota Christchurch, Selandia Baru, akan menempati penjara Auckland di Paremoremo. Penjara yang dikenal dengan sebutan "Parry" ini terkenal horor karena ditempati para penjahat tersangar Selandia Baru berlabel "gila".

Penjara Parry memang diperuntukkan bagi orang-orang yang paling "kompleks, mudah berubah dan berbahaya".

Penjara Auckland baru-baru ini diberikan sistem pemeriksaan senilai NZD300 juta yang akan membawanya ke standar modern dan membuat lingkungan lebih aman bagi staf dan tahanan.



Brenton Tarrant diyakini telah diterbangkan ke penjara tersebut dari South Island setelah ia muncul di pengadilan perdana pada hari Sabtu pekan lalu.

Dia telah didakwa melakukan pembunuhan. Dia juga dapat dikenai tuduhan terorisme.

Teroris berusia 28 tahun itu akan ditempatkan di sel penjara di bawah pengawasan 24/7 atau 24 jam sehari dan tujuh hari seminggu dan sepenuhnya dipisahkan dari narapidana lain tanpa pengunjung diizinkan masuk. Dia juga telah ditolak untuk mengakses internet, televisi, surat kabar, dan radio. Itu berarti dia telah ditolak melihat liputan dunia yang disebabkan oleh kejahatannya.

Sel-sel yang dibangun khusus di penjara wilayah barat Auckland itu dirancang untuk menahan "serangan" terus-menerus selama 16 jam dan jendela memiliki tiga lapisan keamanan.

Penjara menawarkan detektor detak jantung, pintu keamanan yang terbuka dengan pemindai sidik jari, dan pagar berlapis lima yang mengintimidasi.

New Zealand’s Corrections Agency (Agen Koreksi Selandia Baru) mengonfirmasi bahwa Tarrant diperlakukan sesuai dengan hukum.

“Dia diatur sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan dalam Undang-Undang Pemasyarakatan 2004 dan kewajiban internasional kami untuk perawatan tahanan. Pada saat ini dia tidak memiliki akses ke televisi, radio atau surat kabar dan tidak ada pengunjung yang disetujui," kata pihak agen tersebut, dikutip news.com.au, Selasa (19/3/2019).

Kekerasan sering terjadi di kompleks penjara horor tersebut. Dalam tiga bulan pertama selama Oktober 2018, ada dua serangan yang melukai lima penjaga. Dalam satu insiden Desember lalu, sekelompok tahanan melancarkan serangan besar-besaran terhadap petugas koreksi.

Pada saat itu, petugas serikat penjaga penjara Beven Hanlon menyalahkan kekerasan akibat dorongan untuk mencoba dan memberi tahanan lebih banyak waktu keluar dari sel mereka.

“Lima jam sehari, mereka berkumpul dalam kelompok empat atau lima (tahanan), mencari tahu kejahatan apa yang bisa mereka lakukan dan bagaimana mereka dapat menyerang orang. Hari-hari ini, orang-orang mengadakan kompetisi untuk melihat berapa banyak staf yang dapat mereka serang dalam sebulan," kata Hanlon kepada Stuff.

Prosedur diyakini telah berubah setelah tahanan datang dengan rencana licik untuk mengalahkan petugas keamanan ketika mereka menyadari salah satu pintu di unit dibuka lebih lebar daripada yang lain, yang memungkinkan lebih dari satu orang melintas.

Akibatnya, mereka bergegas menyerang staf yang bertugas.

Penjara dengan keamanan maksimum, tempat Tarrant akan ditahan, menampung 260 narapidana. Masing-masing memiliki sel mereka sendiri yang selebar 3,1 meter kali 2,9 meter. Menurut laporan New Zealand Herald, ada toilet dan shower di belakang dinding privasi parsial, bersama dengan wastafel stainless steel.

Ada tempat tidur dan meja kecil yang duduk di bawah cermin langit-langit kubah yang memberikan garis pandang penjaga. Ada jendela ke dunia luar, tetapi narapidana tidak akan melihat banyak lapisan keamanan.

Semua perlengkapan anti-ligatur dan bilah jendela sel horizontal berada di belakang kaca dengan keamanan tinggi, mampu menahan "serangan" terus-menerus selama 16 jam. Tempat tidur mampu menahan pemukulan seberat 200kg konstan.

Kisi-kisi permukaan tanah dan atap dirancang untuk dengan cepat menghilangkan asap.

Semua tindakan dirancang sehingga gangguan apa pun dikondisikan agar tetap minimum dan staf tidak dipaksa untuk masuk sel kecuali mereka benar-benar harus melakukannya.

Dengan kata lain, para narapidana bisa menjadi gila seperti yang mereka inginkan, tetapi mereka tidak akan keluar.

Seorang mantan narapidana tahun lalu menulis bahwa ia “hidup di tengah-tengah kegilaan” Penjara Auckland.

"Prihatin dengan lingkungan Parry yang gila, saya telah mengikuti dengan cermat rencana penggantiannya. Dan seperti banyak staf dan tahanan, saya tidak yakin operasinya saat ini akan melihat penjara baru cukup mengatasi masalah lama yang mengganggu," kata Daniel Luff, narapidana pembunuh polisi kepada Bauer Media.

Dalam wawancara New Zealand Herald tahun lalu, Andy Langley, direktur Penjara Auckland, berbicara tentang peran yang dimainkan teknologi.

“Ini adalah pemandangan yang sangat aman dalam hal teknologi, kemampuan untuk memisahkan tahanan satu sama lain. Itu salah satu tantangan terbesar dalam keamanan maksimum. Kami memiliki beberapa individu yang sangat berbahaya yang berbahaya satu sama lain dan staf dan Anda harus terus bergerak di antara lantai," katanya.

Penjara Auckland adalah penjara yang dibuat untuk abad ke-21. "Staf akan dapat menggunakan biometrik," katanya, menjelaskan teknologi yang memberikan akses keamanan melalui pemindai sidik jari.

“Di gerbang rumah, kami memiliki deteksi detak jantung. Jika seorang narapidana mencoba bersembunyi dengan berpegangan pada kendaraan, kami akan memindahkan semua staf keluar dari area dekat rumah jaga dan kemudian monitor detak jantung dinyalakan dan Anda akan dapat mendeteksi seseorang melalui jantung mereka," lanjut dia.

Berita kepindahan Tarrant ke Penjara Auckland muncul pada hari yang sama ketika Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bersumpah untuk tidak pernah menyebutkan nama teroris Australia itu.

"Dia mencari banyak hal dari tindakan terornya, tetapi ada yang terkenal, dan itulah sebabnya Anda tidak akan pernah mendengar saya menyebut namanya," kata Ardern.

"Kami di Selandia Baru tidak akan memberinya apa pun, bahkan namanya," katanya kepada Parlemen.

Ada kekhawatiran bahwa tersangka, yang diyakini telah menerbitkan manifesto panjang sebelum serangan, bisa menggunakan penampilannya di pengadilan untuk memublikasikan pandangan sayap kanan.

Badan-badan intelijen di seluruh dunia sedang memeriksa bagaimana Tarrant menjadi begitu teradikalisasi, dan apa hubungannya dengan orang lain. Namun, seorang pakar percaya bahwa manifesto yang dipenuhi kebencian itu dirancang untuk memperkuat propaganda.

Benjamin Decker adalah seorang peneliti di Shorenstein Center di Harvard Kennedy School di Boston, yang menyelidiki radikalisasi online para penembak massa dan jihadis.

Dia mengatakan kepada ABC bahwa perekrut Tarrant dan ISIS di Suriah menggunakan media sosial untuk menginspirasi serangan lone-wolf.

"Pikiran pertama saya adalah bahwa ini adalah respons kaum nasionalis kulit putih terhadap ISIS, ia secara khusus menciptakan sejumlah area pencarian bagi pembaca kontennya untuk melihat lebih jauh," katanya.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak