alexametrics

Mengenal Penerjemah Donald Trump dan Kim Jong-un

loading...
Mengenal Penerjemah Donald Trump dan Kim Jong-un
Saat Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un mengadakan pembicaraan bersejarah, kedua kepala negara itu tidak berada di ruangan sendirian. Foto/Reuters
A+ A-
WASHINGTON - Saat Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un mengadakan pembicaraan bersejarah, kedua kepala negara itu tidak berada di ruangan sendirian. Seseorang harus menafsirkan perkataan lawan bicaranya masing-masing.

Terkait hal tersebut, tugas maha penting itu jatuh ke pegawai Departemen Luar Negeri Lee Yun-hyang, yang menafsirkan untuk Trump, dan Kim Ju-song, anggota Kementerian Luar Negeri Korut, yang melakukan hal yang sama untuk KimĀ  Jong-un.

Sungguh pekerjaan penting yang mereka miliki. Menafsirkan perkataan seorang pejabat tinggi, terlebih ia adalah kepala negara, pada tingkat diplomatik dapat menjadi perbedaan antara menemukan kedamaian atau menyebabkan insiden internasional. Setiap kata yang diucapkan oleh pemimpin dunia harus ditafsirkan dan diteruskan ke yang lain dengan konteks dan nuansa yang tepat.

Berikut profil singkat kedua penerjemah tersebut seperti dikutip dari CNN, Rabu (13/6/2018).



Lee Yun-hyang (Penerjemah Presiden AS Donald Trump)

Yun-hyang selalu ingin menggunakan suaranya, tetapi tidak harus sebagai penerjemah. Menurut Korea Times, ia awalnya adalah seorang mahasiswa musik vokal di Korea Selatan (Korsel) yang memulai pekerjaan interpretasinya berkat seorang teman.

Ia juga mencoba tangannya untuk menjadi produser televisi, surat kabar Korea Selatan Chosun Ilbo melaporkan, tetapi permohonannya ditolak karena ia seorang wanita. Itu adalah momen klarifikasi untuk Yun-hyang, yang kemudian memutuskan untuk meninggalkan negara itu.

"Saya tidak dapat membesarkan anak perempuan saya di negara yang mendiskriminasikan perempuan," katanya kepada Chosun Ilbo.

Yun-hyang berakhir di California pada tahun 1996 di Institut Teknologi dan Pendidikan Monterey, di mana ia mengajar di program penerjemah dan interpretasi selama delapan tahun. Dari sana, ia bergabung dengan Departemen Luar Negeri selama beberapa tahun, sebelum kembali ke Korsel dan bekerja sebagai profesor di Ewha Womans University di Seoul. Dia kembali ke Departemen Luar Negeri AS pada tahun 2009.

Ia telah menjadi penerjemah untuk mantan Presiden Barack Obama dan George W. Bush serta kemudian Menteri Luar Negeri Hillary Clinton. Ia juga menjadi penerjemah bagi kontingen Korsel di Olimpiade Musim Dingin 2010 di Vancouver dan di Olimpiade 2008 di Beijing.

Kim Ju-song (Penerjemah Pemimpin Korut Kim Jong-un)

Tidak banyak yang diketahui tentang Kim Ju-song, penerjemah untuk pemimpin Korut Kim Jong-un. Dia berada di Gedung Putih awal bulan ini ketika pejabat Korut Kim Yong-chol bertemu dengan Trump, jadi dia mendapat awal yang baik dalam mencari tahu bagaimana cara memecahkan gaya bicara Trump.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak