alexametrics

Selamatkan Nyawa Pria Tertabrak Perahu, Dokter Berbikini Ini Viral

loading...
Selamatkan Nyawa Pria Tertabrak Perahu, Dokter Berbikini Ini Viral
Aksi dokter Candice Myhre asal Hawaii menyelamatkan pria yang tertabrak perahu dipuji para pengguna media sosial. Foto/Instagram/@drcandysurfvival
A+ A-
HONOLULU - Seorang dokter perempuan di Hawaii yang memprotes seksisme dalam dunia medis menjadi viral di media sosial setelah dia menyelamatkan nyawa pria yang ditabrak perahu di lautan. Dokter itu beraksi dengan bikini ketika menolong korban di lautan.

Aksi dokter bernama Candice Myhre ini viral setelah dia sengaja memajang serangkaian gambar bergeraknya ketika menyelamatkan korban dengan membubuhkan tanda pagar #MedBikini.

Tanda pagar itu menjadi kampanye para pekerja medis yang memprotes studi kontroversial yang menyebut aksi pamer berbusana minim para tenaga medis di media sosial memengaruhi psikologis pasien.

Studi yang diterbitkan di Journal of Vascular Surgery edisi Agustus 2020 mengklaim bahwa pakaian yang tidak pantas—termasuk bikini dan pakaian mewah—adalah konten yang berpotensi tidak profesional yang tidak boleh dibagikan di media sosial oleh mereka yang bekerja di bidang kedokteran.

Gerakan #MedBikinidokter Candice Myhre asal Hawaii menjawab studi kontroversial tersebut. Myhre menunjukkan aksi dirinya menyelamatkan seorang perenang yang ditabrak oleh sebuah perahu di tengah lautan ketika dia sedang berselancar di dekatnya.

Dia menjelaskan dalam pos dramatisnya bahwa dia telah menyeret pria itu ke darat di papan selancar dan bahwa dia telah mengobati luka korban yang mengerikan sebelum menstabilkannya dalam satu jam dan menerbangkannya dengan helikopter ke rumah sakit setempat.

“Saya seorang Dokter Pengobatan Darurat berdiri dalam solidaritas dengan ahli bedah vaskular perempuan hari ini. Newsflash: Dokter perempuan dapat memakai apapun yang mereka ingin," tulis dia dalam postingnya di media sosial.

“Dokter perempuan, perawat, NP/PA, semua profesional medis—kita bisa memakai bikini, gaun, atau kita bisa memakai scrub. Ini tidak mengubah seberapa baik kita menjadi penyedia layanan kesehatan," lanjut dia, seperti dikutip news.com.au, Sabtu (1/8/2020).

"Kita bisa mengenakan apapun yang kita inginkan di waktu luang kita, dan masih menyelamatkan hidup Anda," imbuh dia.

Dia menjelaskan bahwa seksisme dalam kedokteran masih hidup."Tetapi petugas medis perempuan tidak akan membiarkan itu menghentikan kita," paparnya.

“Dalam artikel konyol yang diterbitkan dalam jurnal medis yang disegani ini, penulis bedah vaskular mencari tahu berapa banyak ahli bedah vaskular yang berpartisipasi dalam apa yang mereka nyatakan sebagai 'perilaku media sosial yang tidak pantas', yang mereka definisikan sebagai perempuan dalam bikini."

“Ayah saya yang merupakan dokter bedah kardiovaskular dan toraks tiga kali lipat tidak akan menyetujui studi mereka. Terutama karena dia suka berkebun dengan speedo," ujarnya.

“Perempuan di bidang kedokteran; apakah Anda seorang perawat, mahasiswa kedokteran, seorang perawat, posting foto bikini favorit Anda/foto Halloween/apa pun hari ini dan tandai saya, dan #MedBikini," sambung dokter tersebut.

“Kita harus menghilangkan seksisme dalam medis dan terus bergerak. Ini tahun 2020. Seksisme dihilangkan."

Dia dibanjiri dengan pesan dukungan, dengan sesama pengguna Instagram yang menggambarkannya sebagai "pahlawan berpakaian bikini" dan berterima kasih padanya karena menyoroti masalah yang menurut mereka benar-benar tidak masuk akal.

Posting dokter Hawaii tersebut mendapat lebih dari 260.000 like dan dibagikan lebih dari 36.000 kali.
(min)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak