Finlandia Pertimbangkan Mengajukan Aplikasi Keanggotaan NATO Tanpa Swedia

Rabu, 25 Januari 2023 - 08:00 WIB
loading...
Finlandia Pertimbangkan Mengajukan Aplikasi Keanggotaan NATO Tanpa Swedia
Finlandia Pertimbangkan Mengajukan Aplikasi Keanggotaan NATO Tanpa Swedia. FOTO/Reuters
A A A
ISTANBUL - Finlandia mungkin harus mempertimbangkan untuk memajukan aplikasi keanggotaan NATO tanpa Swedia , jika proses aplikasi Stockholm terganggu lebih lama. Hal itu diungkapkan Menteri Luar Negeri Finlandia, Pekka Haavisto, Selasa (24/1/2023).

Ditanya apakah Finlandia harus tetap melanjutkan kerja sama dengan Swedia, Haavisto mengatakan kepada penyiar publik Yle, bahwa negaranya harus dapat memikirkan kembali strategi itu jika perlu.

Baca: Turki Tunda Tanpa Batas Waktu Pertemuan soal NATO dengan Swedia-Finlandia

"Tentu saja dari sudut pandang keamanan kedua negara, itu benar-benar pilihan nomor satu. Tapi, kita harus siap untuk mengevaluasi kembali situasinya," kata Haavisto.

“Apakah terjadi sesuatu yang dalam jangka panjang akan mencegah kemajuan aplikasi Swedia? Sekarang terlalu dini untuk mengambil pandangan tentang itu," tambahnya.

Pernyataan itu muncul sehari setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan Swedia "seharusnya tidak mengharapkan" kabar baik dari Ankara tentang tawaran NATO. Sikap Erdogan ini muncul setelah adanya demonstrasi anti Turki dan pembakaran salinan Al-Quran di Swedia.

Rasmus Paludan, seorang politikus sayap kanan Denmark, pada hari Sabtu, membakar salinan Al-Quran di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm. Ia melakukan aksi itu di bawah perlindungan polisi dan dengan izin dari pihak berwenang.

Baca: PM Belanda Yakin Tahun Ini Finlandia-Swedia Akan Jadi Anggota NATO

Hubungan antara Swedia dan Turki sudah tegang akibat protes provokatif di Stockholm oleh pendukung kelompok teroris PKK/YPG dalam beberapa pekan terakhir.

Di bawah memorandum yang ditandatangani Juni lalu antara Turki, Swedia, dan Finlandia, kedua negara Nordik berjanji untuk mengambil langkah-langkah melawan teroris untuk mendapatkan keanggotaan dalam aliansi NATO.

Pengunjuk rasa bermain dengan keamanan Finlandia-Swedia. "Para pengunjuk rasa ini mempermainkan keamanan Finlandia dan Swedia," kata Haavisto kepada Yle. Ia menambahkan bahwa demonstran bertujuan untuk memprovokasi Turki dan memengaruhi wacana publik.

"Gangguan terbaru di jalan akan melihat proses aksesi Finlandia dan Swedia terhenti lebih lanjut, setidaknya sampai setelah pemilihan Turki, yang diharapkan pada pertengahan Mei,” tambah Haavisto.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3738 seconds (10.177#12.26)