Lavrov: Apa yang Terjadi di Ukraina adalah Perang Nyata Barat dengan Rusia

Selasa, 24 Januari 2023 - 06:30 WIB
loading...
Lavrov: Apa yang Terjadi di Ukraina adalah Perang Nyata Barat dengan Rusia
Menlu Rusia Sergei Lavrov menyatakan apa yang terjadi di Ukraina adalah perang antara Barat dengan Rusia. FOTO/TASS
A A A
MOSKOW - Apa yang terjadi di Ukraina bukan lagi perang hibrida, tetapi perang nyata antara Barat dan Rusia . Hal itu diungkapkan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, Senin (23/1/2023).

"Ketika kita berbicara tentang apa yang terjadi di Ukraina, kita berbicara tentang fakta bahwa ini bukan lagi perang hibrida, tetapi perang nyata,” tegas Lavrov, seperti dikutip dari kantor berita TASS.

Baca: Rusia: Belum Ada Kepastian Soal Perjanjian Senjata Nuklir dengan AS

“Barat telah lama mempersiapkan diri melawan Rusia, mencoba menghancurkan semua yang berbau Rusia: dari bahasa ke budaya, yang telah ada di Ukraina selama berabad-abad, dan melarang orang berbicara bahasa asli mereka," lanjut Lavrov.

Pernyataan tersebut dilontarkan Lavrov pada konferensi pers setelah pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Afrika Selatan, Naledi Pandor.

"Di Ukraina, ini semua adalah praktik umum. Baik mantan presiden (Ukraina, Pyotr) Poroshenko dan presiden saat ini (Vladimir) Zelensky, yang terpilih dengan slogan membangun perdamaian, segera setelah terpilih berubah menjadi presiden perang, Russophobe presiden," kata Lavrov.

Baca: Mantan Presiden Rusia Prediksi Aliansi Militer Anti-AS Baru

Diplomat top Rusia ingat, bahwa Ukraina telah mengadopsi undang-undang yang melarang pendidikan di Rusia, media dalam bahasa Rusia, termasuk media semacam itu di Ukraina, undang-undang yang bahkan melarang penggunaan bahasa Rusia dalam kehidupan sehari-hari.

"Setiap kontak budaya yang terkait dengan bahasa Rusia dilarang. Dan ini semua didukung oleh Barat. Sama seperti Barat mendukung pawai reguler neo-Nazi dengan swastika, dengan simbol perpecahan yang dilarang oleh Pengadilan Nuremberg, yang diakui sebagai kriminal. Barat mendukung semua ini," kata Lavrov.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2322 seconds (10.101#12.26)