AS Sebut China 'Aktor' Pengganggu Stabilitas Asia

loading...
AS Sebut China Aktor Pengganggu Stabilitas Asia
AS Sebut China 'Aktor' Pengganggu Stabilitas Asia
SINGAPURA - Pejabat Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Patrick Shanahan menyatakan bahwa China bertanggung jawab atas serangkaian kegiatan destabilisasi di Asia, yang telah meningkatkan ketegangan antara dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia.

Dalam pidatonya di depan para kepala pertahanan regional pada acara tahunan Dialog Shangri-La di Singapura, Shanahan meminta sekutu-sekutu Asia untuk meningkatkan pengeluaran keamanan mereka, sambil menekankan komitmen Amerika Serikat terhadap wilayah tersebut.

Dia tidak secara khusus menyebut nama China ketika membuat tuduhan "aktor" mengganggu stabilitas kawasan.

"Mungkin ancaman jangka panjang terbesar bagi kepentingan vital negara-negara di kawasan ini berasal dari aktor yang berusaha melemahkan, alih-alih menegakkan, tatanan internasional berbasis aturan," kata Shanahan dalam pidato utama pertamanya sejak mengambil alih sebagai penjabat menteri pertahanan pada bulan Januari.

"Jika tren dalam perilaku ini terus berlanjut, fitur buatan di commons global bisa menjadi pabean, kedaulatan bisa menjadi bidang kekuasaan yang kuat," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (1/6/2019).



Rujukan Shanahan tampaknya adalah pulau buatan yang dibangun oleh China di Laut Cina Selatan yang disengketakan, jalur laut strategis yang diklaim hampir seluruhnya oleh Beijing.

Saat menunjuk China, Shanahan mengatakan bahwa adalah kepentingan Beijing untuk memiliki hubungan yang konstruktif dengan Amerika Serikat.

"Perilaku yang mengikis kedaulatan negara lain dan menabur ketidakpercayaan terhadap niat China harus berakhir," ia menekankan.

"Sampai hal itu terjadi, kami menentang visi miopik, sempit, dan parokial, dan kami mendukung tatanan bebas dan terbuka yang telah menguntungkan kita semua - termasuk China," imbuhnya.

Pernyataan Shanahan datang ketika AS dan China terkunci dalam perang dagang yang meningkat dan berselisih dalam berbagai masalah mulai dari Laut Cina Selatan hingga Taiwan yang demokratis, yang menurut China adalah bagian dari wilayah keramatnya.

Seiring dengan peringatan yang diharapkan ditujukan ke China, Shanahan merujuk pada kerja sama antara kedua negara di bidang-bidang seperti pertukaran militer-ke-militer, kontra-pembajakan dan upaya bersama untuk mengurangi ancaman luar biasa yang ditimbulkan oleh ambisi militer Korut.

Shanahan juga meminta sekutu AS untuk berkontribusi lebih banyak pada pertahanan mereka sendiri. Pembagian beban, dari Asia ke Eropa, telah lama menjadi tuntutan pemerintahan Presiden Donald Trump.



"Kami membutuhkan Anda untuk berinvestasi dengan cara yang mengambil kendali lebih besar atas kedaulatan Anda dan kemampuan Anda sendiri untuk melakukan pilihan berdaulat," tukasnya.

Menteri Pertahanan China Wei Fenghe dijadwalkan berpidato di dialog keamanan marquee Asia pada hari Minggu esok. Ia diperkirakan akan mengkritik AS atas dukungan tersiratnya bagi Taiwan yang demokratis.

Pada hari Jumat, Shanahan mengadakan pembicaraan dengan Wei yang kedua belah pihak sebut "konstruktif", meskipun tim mereka kemudian kembali memberikan komentar kritis terhadap strategi pertahanan masing-masing.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top