Raja Salman dan Presiden Xi Jinping Teken Perjanjian Kemitraan Strategis

Jum'at, 09 Desember 2022 - 03:20 WIB
loading...
Raja Salman dan Presiden Xi Jinping Teken Perjanjian Kemitraan Strategis
Raja Salman dan Presiden Xi Jinping Teken Perjanjian Kemitraan Strategis. FOTO/SPA
A A A
RIYADH - Pemimpin Arab Saudi, Raja Salman menerima Presiden China Xi Jinping pada Kamis (8/12/2022) di Riyadh selama kunjungan resminya ke Kerajaan Arab Saudi, Saudi Press Agency melaporkan. Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) ikut serta dalam pertemuan yang diadakan di Istana Al-Yamama tersebut.

Menurut laporan Saudi Press Agency, kedua pemimpin meninjau “persahabatan bersejarah” antara Riyadh dan Beijing, dan cara untuk meningkatkan kerja sama mereka di berbagai bidang. Raja Salman dan Xi kemudian menandatangani perjanjian kemitraan strategis yang komprehensif.

Baca: Makin Mesra, Raja Salman Undang Xi Jinping Kunjungi Arab Saudi

Presiden Xi tiba di Kerajaan pada Rabu (7/12/2022) untuk kunjungan tiga hari, di mana dia akan menghadiri KTT Saudi, Arab dan Teluk yang bertujuan untuk memperkuat hubungan dan investasi dengan China.

Putra mahkota juga menyambut Xi dalam pertemuan terpisah, di mana kedua belah pihak mengadakan pembicaraan resmi untuk meninjau aspek kemitraan antara Kerajaan Saudi dan China, serta upaya koordinasi bersama untuk meningkatkan kerja sama antara kedua negara di berbagai bidang dan sejalan dengan visi mereka.

Mereka juga membahas peluang untuk berinvestasi dalam sumber daya yang tersedia di kedua negara, perkembangan regional dan internasional, serta isu-isu yang menjadi kepentingan bersama.

Baca: Hubungan Arab Saudi-AS Retak, Mohammed bin Salman dan Xi Jinping Makin Lengket

Pangeran Mohammed dan Xi kemudian menyaksikan penandatanganan beberapa nota kesepahaman, termasuk di bidang energi hidrogen, dan untuk mendorong investasi langsung di antara mereka.

Kerajaan juga menandatangani perjanjian dengan Huawei Technologies China tentang komputasi awan dan membangun kompleks berteknologi tinggi di kota-kota Saudi, serta perjanjian untuk mengoordinasikan Saudi Vision 2030 dan inisiatif Belt and Road Beijing.

Presiden Xi juga dianugerahi gelar doktor kehormatan dalam bidang administrasi dari Universitas King Saud sebagai penghargaan atas pencapaian dan upaya besarnya dalam manajemen dan kepemimpinan, dan sebagai rasa terima kasih atas hubungan yang berkembang dan kerja sama yang berkelanjutan antara kedua negara.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2399 seconds (10.177#12.26)