Iran Eksekusi Mati 4 Pria yang Dituduh Bekerja Sama dengan Israel

Minggu, 04 Desember 2022 - 19:45 WIB
loading...
Iran Eksekusi Mati 4 Pria yang Dituduh Bekerja Sama dengan Israel
Iran Eksekusi Mati 4 Pria yang Dituduh Bekerja Sama dengan Israel.
A A A
DUBAI - Iran mengeksekusi empat pria yang dihukum karena bekerja sama dengan agen mata-mata Israel Mossad, lapor media pemerintah Iran, Minggu (4/12/2022).

Republik Islam telah lama menuduh musuh bebuyutan Israel melakukan operasi rahasia di tanahnya. Teheran baru-baru ini menuduh Dinas Intelijen Israel dan Barat merencanakan perang saudara di Iran, yang sekarang dilanda beberapa protes anti-pemerintah terbesar sejak Revolusi Islam 1979.

Baca: Iran: Lebih dari 200 Orang Tewas dalam Aksi Protes Mahsa Amini

Seperti dikutip dari Reuters, media pemerintah Iran melaporkan pada Rabu (30/11/2022), bahwa Mahkamah Agung negara itu telah menguatkan hukuman mati yang dijatuhkan kepada empat orang "atas kejahatan bekerja sama dengan badan intelijen rezim Zionis dan penculikan".

“Tiga orang lainnya dijatuhi hukuman penjara antara lima dan 10 tahun setelah dinyatakan bersalah atas kejahatan yang mencakup bertindak melawan keamanan nasional, membantu penculikan, dan memiliki senjata ilegal,” kata kantor berita Mehr.

Sementara Kantor berita Tasnim melaporkan, bahwa para tahanan telah ditangkap pada bulan Juni - sebelum kerusuhan saat ini melanda negara itu - menyusul kerja sama antara Kementerian Intelijen dan Pengawal Revolusi.

Baca: Kelompok HAM Iran Sebut 448 Tewas dalam Penanganan Aksi Protes Massal

Dikatakan anggota mencuri dan menghancurkan properti pribadi dan publik dan menculik individu dan menginterogasi mereka. Laporan itu mengatakan mata-mata yang diduga memiliki senjata dan menerima upah dari Mossad dalam bentuk mata uang kripto.

Israel dan Iran adalah musuh bebuyutan regional. Kantor berita IRNA mengidentifikasi para tahanan yang dieksekusi sebagai Hossein Ordoukhanzadeh, Shahin Imani Mahmoudabadi, Milad Ashrafi dan Manouchehr Shahbandi.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2574 seconds (10.55#12.26)