Kelompok HAM Iran Sebut 448 Tewas dalam Penanganan Aksi Protes Massal

Kamis, 01 Desember 2022 - 06:00 WIB
loading...
Kelompok HAM Iran Sebut 448 Tewas dalam Penanganan Aksi Protes Massal
Kelompok HAM Iran Sebut 448 Tewas dalam Penanganan Aksi Protes Massal. FOTO/Reuters
A A A
TEHERAN - Pasukan keamanan Iran telah menewaskan sedikitnya 448 orang dalam tindakan keras terhadap protes yang dimulai pada pertengahan September. Lebih dari setengah dari jumlah tewas berada di wilayah etnis minoritas.

“Dari 448 orang yang dipastikan tewas, 60 adalah anak-anak berusia di bawah 18 tahun, termasuk sembilan anak perempuan dan 29 perempuan,” kata kelompok Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Norwegia, Rabu (30/11/2022), seperti dikutip dari AFP.

Baca: Buntut Tewasnya Personel Pasukan Paramiliter, 3 Remaja Iran Terancam Hukuman Mati

Dilaporkan pula, 16 orang tewas oleh pasukan keamanan dalam sepekan terakhir saja, 12 di antaranya tewas di daerah berpenduduk Kurdi di mana protes sangat intens.

“Jumlah korban juga meningkat setelah kematian orang yang terbunuh pada minggu-minggu sebelumnya diverifikasi dan dimasukkan,” tambah laporan itu. Jumlah korban hanya mencakup warga yang tewas dalam penumpasan dan bukan anggota pasukan keamanan.

Brigadir Jenderal Amirali Hajizadeh dari Korps Pengawal Revolusi Islam mengatakan, lebih dari 300 orang telah tewas, pertama kali pihak berwenang mengakui angka seperti itu.

Baca: Viral Video Demonstran Iran Rayakan Kemenangan AS di Piala Dunia

Dewan Hak Asasi PBB pekan lalu memilih untuk membentuk misi pencarian fakta tingkat tinggi untuk menyelidiki tindakan keras dalam sebuah langkah yang ditolak keras oleh Iran.

"Otoritas republik Islam tahu betul bahwa jika mereka bekerja sama dengan misi pencarian fakta PBB, skala kejahatan mereka yang lebih luas akan terungkap," kata Direktur IHR Mahmood Amiry-Moghaddam.

Protes meletus setelah kematian 16 September dari Kurdi Iran Mahsa Amini yang telah ditangkap oleh polisi moralitas Teheran dan telah menjadi tantangan terbesar bagi rezim sejak revolusi 1979.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1430 seconds (10.101#12.26)