Senjata yang Dikirim ke Ukraina Mulai Banjiri Afrika

Sabtu, 03 Desember 2022 - 20:05 WIB
loading...
Senjata yang Dikirim ke Ukraina Mulai Banjiri Afrika
Presiden Nigeria Muhammadu Buhari menyebut senjata yang dikirim ke Ukraina mulai disaring untuk dikirim ke wilayah Afrika. Foto/Ilustrasi
A A A
ABUJA - Presiden Nigeria Muhamadu Buhari memperingatkan bahwa senjata yang dikirim negara-negara Barat ke Ukraina "mulai disaring" ke wilayah cekungan Danau Chad.

"Sayangnya, situasi di Sahel dan perang yang berkecamuk di Ukraina berfungsi sebagai sumber utama senjata dan pejuang yang memperkuat barisan teroris di kawasan itu," kata Buhari seperti dilansir dari Sputnik, Sabtu (3/12/2022).

Ia mengatakan hal itu kepada para kepala negara dari negara-negara tetangga yang berpartisipasi dalam Komisi Danau Chad Basin pada hari Selasa di ibu kota Nigeria, Abuja.

Buhari kemudian mendesak rekan-rekannya untuk meningkatkan kerja sama keamanan demi memerangi ancaman penyelundupan senjata. Bersama para pemimpin Benin, Chad, Niger, dan Republik Afrika Tengah, presiden Nigeria setuju untuk meningkatkan koordinasi militer dalam perjuangan negara mereka melawan teroris Boko Haram dan ISIS yang sekarang dilaporkan menerima senjata dari Ukraina.

Baca: AS Kirim 10 Ribu Mortir dan 20 Juta Amunisi Senjata Ringan ke Ukraina

Sebelumnya para pemimpin politik Rusia dan pejabat Interpol telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa senjata yang dikirim ke kaum nasionalis Ukraina kemungkinan besar akan jatuh ke tangan penjahat kelas kakap di Eropa dan sekitarnya.

Namun, sejauh ini, pemerintah Barat sebagian besar menolak untuk menanggapi saran tersebut dengan serius, dengan banyak bazaar senjata yang menyarankan menampilkan senjata barat adalah produk dari disinformasi Rusia.

Pada bulan September, sebuah outlet berita Inggris bersikeras bahwa keberadaan pasar senjata ilegal semacam itu dapat menjadi kampanye disinformasi yang terorganisir.

Namun menurut polisi di Eropa, dampak senjata yang masuk sama sekali tidak dibuat-buat. Bulan lalu, polisi Finlandia mengatakan sebagian dari "sejumlah besar" senjata yang dikirim ke Ukraina telah sampai ke Finlandia, di mana tiga geng motor terbesar di dunia yang sekarang beroperasi - termasuk Bandidos MC, yang memiliki cabang di setiap kota besar di Ukraina.

Christer Ahlgren, kepala kejahatan terorganisir di biro investigasi polisi Finlandia, mengatakan kepada media lokal bahwa tidak mungkin mengatakan berapa banyak senjata yang ada di negara ini dan di tangan siapa.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1586 seconds (10.101#12.26)