Demo China Meluas, Massa: Gulingkan Partai Komunis, Gulingkan Xi Jinping!

Senin, 28 November 2022 - 10:09 WIB
loading...
Demo China Meluas, Massa: Gulingkan Partai Komunis, Gulingkan Xi Jinping!
Massa berkumpul di Shanghai, bagian dari demo yang meluas di China, menuntut diakhirinya lockdown di seluruh negeri. Sebagian massa juga menuntut Presiden Xi Jinping lengser. Foto/Twitter @eefjerammeloo
A A A
BEIJING - Demo menuntut pencabutan lockdown Covid-19 di China , yang semula pecah di Xinjiang, sekarang meluas ke berbagai kota termasuk Ibu Kota Beijing. Tuntutan demonstran juga berubah menjadi penggulingan Partai Komunis China dan Presiden Xi Jinping.

Demo di Xinjiang pecah pekan lalu setelah massa marah dengan kebijakan nol Covid-19 China dengan lockdown ketat 100 hari. Aturan itu dianggap menghambat warga melarikan diri dari tragedi kebakaran di apartemen yang menewaskan 10 orang.

Pada hari Minggu, ratusan mahasiswa dari Universitas Tsinghua Beijing berunjuk rasa di kampus mereka. Massa meneriakkan yel-yel "kebebasan akan menang" dan menyerukan diakhirinya lockdown.

Baca juga: Demo Besar Pecah di Xinjiang, Massa Tuntut Lockdown Covid-19 Diakhiri

Demo di Beijing itu mengikuti demonstrasi pada Sabtu malam di Shanghai, kota terpadat dan pusat keuangan China, serta di sebuah universitas di kota timur Nanjing.

Seorang mahasiswa di Tsinghua mengatakan kepada AFP bahwa pertemuan massa hari Minggu dimulai pada pukul 11.30 ketika para mahasiswa mulai memegang tanda di pintu masuk kantin, dan kemudian semakin banyak orang bergabung.

"Sekarang ada 200 sampai 300 orang...Kami menyanyikan lagu kebangsaan dan Internationale, dan meneriakkan 'kebebasan akan menang'," kata mahasiswa tersebut, yang berbicara tanpa menyebutkan nama.

Belum ada komentar langsung dari pemerintah China atas demo yang mulai meluas.

Ratusan orang juga melakukan protes di Wuhan, tempat Covid-19 pertama kali muncul pada tahun 2019. Rekaman yang disiarkan AFP menunjukkan sebuah jalan di pusat kota dipenuhi massa malam hari, bersorak dan merekam protes tersebut dengan ponsel mereka.

Di Shanghai, seperti dilaporkan AP, Senin (28/11/2022), ratusan orang berkumpul di Jalan Wulumqi pada tengah malam. Mereka membawa bunga, lilin, dan tanda bertuliskan "Urumqi, 24 November, mereka yang meninggal beristirahatlah dalam damai".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3366 seconds (10.177#12.26)