Protes Kontrol Ketat COVID-19 di China Meluas ke Sejumlah Kota

Minggu, 27 November 2022 - 15:10 WIB
loading...
Protes Kontrol Ketat COVID-19 di China Meluas ke Sejumlah Kota
Protes Kontrol Ketat COVID-19 di China Meluas ke Sejumlah Kota. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - Protes terhadap kontrol anti-virus Covid-19 di China menyebar ke Shanghai dan kota-kota lain di negara itu. Kontrol ketat itu telah membatasi akses jutaan orang di China.

Seperti dilaporkan AP, polisi Shanghai menggunakan semprotan merica terhadap sekitar 300 pengunjuk rasa, menurut seorang saksi mata. Mereka berkumpul pada Sabtu (26/11/2022) malam untuk meratapi kematian sedikitnya 10 orang dalam kebakaran apartemen pekan lalu di Urumqi, wilayah barat laut Xinjiang.

Baca: Protes Besar Pecah di Xinjiang, Massa Tuntut Lockdown Covid-19 Diakhiri

Video yang diposting di media sosial yang mengatakan mereka difilmkan di Nanjing di timur, Guangzhou di selatan dan setidaknya lima kota lain menunjukkan pengunjuk rasa bergumul dengan polisi dengan pakaian pelindung putih atau membongkar barikade yang digunakan untuk menutup lingkungan.

Saksi mata mengatakan protes terjadi di Urumqi, tetapi The Associated Press tidak dapat mengkonfirmasi rincian video lainnya. Pemerintah Presiden Xi Jinping menghadapi kemarahan yang meningkat atas kebijakan "nol-COVID" yang telah menutup akses ke daerah-daerah di seluruh China.

Itu membuat tingkat infeksi China lebih rendah daripada Amerika Serikat dan negara-negara lain. Tetapi Partai Komunis yang berkuasa menghadapi keluhan yang meningkat tentang biaya ekonomi dan manusia, karena bisnis tutup dan keluarga terisolasi selama berminggu-minggu dengan akses terbatas ke makanan dan obat-obatan.

Beberapa pengunjuk rasa ditampilkan dalam video yang berteriak agar Xi mundur atau partai yang berkuasa menyerahkan kekuasaan.

Baca: Kasus Harian Covid-19 Catat Rekor, China Perluas Lockdown

Di Shanghai, pengunjuk rasa berkumpul di Jalan Urumqi Tengah pada tengah malam dengan bunga, lilin, dan papan bertuliskan “Urumqi, 24 November, mereka yang meninggal beristirahat dengan tenang,” menurut seorang peserta yang hanya akan menyebutkan nama keluarganya, Zhao.

Zhao mengatakan, salah satu temannya dipukuli oleh polisi dan dua orang disemprot merica. Dia juga mengatakan, polisi menginjak kakinya ketika dia mencoba menghentikan mereka membawa temannya pergi. Dia kehilangan sepatunya dan pergi tanpa alas kaki.

Menurut Zhao, pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan termasuk "Xi Jinping, mundur, Partai Komunis, mundur," "Buka Xinjiang, buka kunci China," "tidak ingin PCR (tes), ingin kebebasan" dan "kebebasan pers."

“Sekitar 100 polisi berbaris untuk mencegah pengunjuk rasa berkumpul atau pergi. Bus yang mengangkut lebih banyak polisi tiba kemudian,” kata Zhao.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1513 seconds (10.55#12.26)