Parlemen Uni Eropa Tuding Rusia Negara Sponsor Terorisme, Moskow Murka

Jum'at, 25 November 2022 - 02:30 WIB
loading...
Parlemen Uni Eropa Tuding Rusia Negara Sponsor Terorisme, Moskow Murka
Parlemen Uni Eropa Tuding Rusia Negara Sponsor Terorisme, Moskow Murka. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Moskow telah mengkritik keputusan Parlemen Eropa yang menunjuk Rusia sebagai “negara sponsor terorisme”. Parlemen Eropa juga meminta penerapan isolasi internasional terhadap Rusia.

“Saya pikir jelas bagi semua orang waras, saya tidak memiliki gelar medis,” kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dalam menanggapi pertanyaan tentang masalah tersebut selama wawancara dengan Moscow TV di sela-sela Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif KTT (CSTO) di ibu kota Armenia, Yerevan.

Baca: CIA Ingin Rekut Warga Rusia yang Muak dengan Perang, Ini Reaksi Moskow

Sebelumnya pada Rabu (23/11/2022), juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengusulkan untuk "mengakui Parlemen Eropa sebagai sponsor kebodohan" dalam sebuah pesan yang diterbitkan di akun Telegram-nya.

Parlemen Eropa juga menetapkan Rusia sebagai negara yang “menggunakan sarana terorisme” setelah pemungutan suara mengadopsi resolusi dengan 494 suara mendukung, 58 menentang dan 44 abstain.

“MEP menyoroti bahwa serangan dan kekejaman yang disengaja yang dilakukan oleh pasukan Rusia dan proksi mereka terhadap warga sipil di Ukraina, penghancuran infrastruktur sipil dan pelanggaran serius lainnya terhadap hukum internasional dan kemanusiaan sama dengan tindakan teror dan merupakan kejahatan perang,” sebut sebuah pernyataan Parlemen Eropa.

Baca: Bikin Sistem Energi Ukraina Compang-camping, Rusia Klaim Serangannya Sukses

Parlemen Eropa juga meminta Uni Eropa untuk lebih mengisolasi Rusia secara internasional, termasuk ketika menyangkut keanggotaan Rusia di organisasi dan badan internasional, seperti Dewan Keamanan PBB.

“Karena UE saat ini tidak dapat secara resmi menunjuk negara sebagai sponsor terorisme, Parlemen meminta UE dan negara-negara anggotanya untuk menerapkan kerangka hukum yang tepat dan mempertimbangkan untuk menambahkan Rusia ke daftar tersebut,” tambahnya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1061 seconds (10.55#12.26)