Pejabat Rusia-Ukraina Dilaporkan Bertemu di UEA, Apa yang Dibahas?

Kamis, 24 November 2022 - 21:30 WIB
loading...
Pejabat Rusia-Ukraina Dilaporkan Bertemu di UEA, Apa yang Dibahas?
Pejabat Rusia-Ukraina dilaporkan bertemu di UEA. Foto/Ilustrasi
A A A
ABU DHABI - Perwakilan dari Rusia dan Ukraina bertemu di Uni Emirat Arab (UEA) minggu lalu untuk membahas kemungkinan pertukaran tawanan perang yang akan dikaitkan dengan dimulainya kembali ekspor amonia Rusia, yang pergi ke Asia dan Afrika, melalui pipa Ukraina.

Hal itu diungkapkan oleh tiga sumber yang mengetahui pertemuan itu kepada Reuters.

Sumber tersebut mengatakan bahwa pembicaraan tersebut dimediasi oleh negara Teluk dan tidak termasuk PBB. PBB memiliki peran sentral dalam menegosiasikan inisiatif yang sedang berlangsung untuk mengekspor produk pertanian dari tiga pelabuhan Laut Hitam Ukraina. Amonia sendiri digunakan untuk membuat pupuk.

"Namun, pembicaraan tersebut bertujuan untuk menghilangkan hambatan yang tersisa dalam inisiatif yang diperpanjang minggu lalu dan mengurangi kekurangan pangan global dengan membuka blokir ekspor Ukraina dan Rusia," tambah mereka seperti dilansir dari Al Arabiya, Kamis (24/11/2022).

Sumber tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya agar bisa bebas membicarakan hal-hal sensitif.

Sumber tersebut mengatakan perwakilan Rusia dan Ukraina melakukan perjalanan ke Ibu Kota UEA, Abu Dhabi, pada 17 November di mana mereka berdiskusi untuk mengizinkan Rusia melanjutkan ekspor amonia dengan imbalan pertukaran tahanan yang akan membebaskan sejumlah besar tahanan Ukraina dan Rusia.

Reuters tidak dapat segera menetapkan kemajuan apa yang dicapai dalam pembicaraan tersebut.

"Membebaskan tawanan perang kami adalah bagian dari negosiasi untuk membuka ekspor amonia Rusia," kata Duta Besar Ukraina untuk Turki, Vasyl Bodnarkepada Reuters.

"Tentu saja kami mencari cara untuk melakukannya di setiap kesempatan," ia menambahkan.

Baca: Boris Johnson Ungkap Jerman Minta Ukraina Menyerah pada Rusia

Namun Bodnar mengatakan dia tidak mengetahui terkait pertemuan yang terjadi di UEA.

Putin pada hari Rabu mengatakan bahwa para pejabat Rusia akan bekerja untuk membuka blokir pupuk Rusia yang tersangkut di pelabuhan-pelabuhan Eropa dan melanjutkan ekspor amonia.

Kementerian Luar Negeri UEA, Kementerian Pertahanan dan Luar Negeri Rusia serta Ukraina tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Ditanya apakah PBB terlibat dalam pembicaraan itu, juru bicara organisasi itu menolak berkomentar.

Ekspor amonia Rusia akan melalui pipa yang ada ke Laut Hitam.

Pipa itu dirancang untuk memompa hingga 2,5 juta ton gas amonia per tahun dari wilayah Volga Rusia ke pelabuhan Pivdennyi di Laut Hitam Ukraina, yang dikenal sebagai Yuzhny dalam bahasa Rusia, dekat Odesa untuk pengiriman selanjutnya ke pembeli internasional.

Pipa itu ditutup setelah Rusia mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

Ekspor amonia bukan bagian dari pembaruan kesepakatan koridor biji-bijian yang didukung PBB yang memulihkan pengiriman komersial dari Ukraina.

Pekan lalu, Rebeca Grynspan, Sekretaris Jenderal badan PBB UNCTAD, yang memimpin negosiasi pupuk, mengatakan dia optimis Rusia dan Ukraina dapat menyetujui persyaratan ekspor amonia Rusia melalui pipa, tanpa memberikan perincian.

Baca: Medvedev: Barat Lelah dengan Zelensky, 'Dorong' Kiev ke Meja Perundingan

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah secara terbuka menetapkan beberapa persyaratan sebelum mengizinkan Rusia untuk melanjutkan ekspor amonia melalui pipa, termasuk pertukaran tahanan dan pembukaan kembali pelabuhan Mykolaiv di Laut Hitam.

Baik Rusia maupun Ukraina tidak merilis angka resmi tentang berapa banyak tawanan perang yang telah mereka ambil sejak Rusia menginvasi pada bulan Februari.

Pada 29 Oktober, Presiden Ukraina Volodymr Zelenskyy mengatakan bahwa sejak Maret, Rusia telah membebaskan total 1.031 tahanan.

Rusia dan Ukraina telah mengungkapkan sedikit rincian tentang pertemuan langsung antara perwakilan dari kedua negara setelah pembicaraan gencatan senjata ditinggalkan dalam beberapa minggu pertama setelah invasi Moskow pada 24 Februari.

Upaya Abu Dhabi mengikuti jejak Arab Saudi, yang mencetak kemenangan diplomatik dengan mengamankan kebebasan bagi para pejuang asing yang ditangkap di Ukraina pada bulan September.

UEA, seperti Arab Saudi, adalah anggota aliansi minyak OPEC+ yang mencakup Rusia dan juga mempertahankan hubungan baik dengan Moskow meskipun ada tekanan Barat untuk membantu mengisolasi Rusia atas invasi ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus".

Presiden UEA Mohammed bin Zayed Al Nahyan mengunjungi Moskow bulan lalu di mana dia berdiskusi dengan Presiden Vladimir Putin terkait kemungkinan Abu Dhabi menengahi kesepakatan amonia, kata dua sumber.

Ukraina adalah produsen utama biji-bijian dan minyak sayur. Rusia adalah pengekspor gandum terbesar di dunia dan pemasok utama pupuk ke pasar global.

Sejak Juli, Moskow telah berulang kali mengatakan pengiriman biji-bijian dan pupuknya, meskipun tidak ditargetkan secara langsung oleh sanksi, terhambat karena sanksi mempersulit eksportir untuk memproses pembayaran atau mendapatkan kapal dan asuransi.

Baca: Dubes Ukraina Tuding Rusia Sumber Ancaman Keamanan Pangan Global

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1147 seconds (11.210#12.26)