Anwar Ibrahim Dilantik Jadi PM Malaysia, Akhiri Penantian 24 Tahun

Kamis, 24 November 2022 - 17:50 WIB
loading...
Anwar Ibrahim Dilantik Jadi PM Malaysia, Akhiri Penantian 24 Tahun
Anwar Ibrahim dilantik menjadi perdana menteri ke-10 Malaysia pada Kamis (24/11/2022). Foto/Straits Times/Bernama
A A A
KUALA LUMPUR - Ketua Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim dilantik menjadi perdana menteri ke-10 Malaysia pada Kamis (24/11/2022). Ini sekaligus mengakhiri penantian selama 24 tahun Anwar untuk memimpin negara tersebut.

Mengenakan baju melayu hitam dengan sampin emas, Anwar tersenyum lebar saat dipanggil untuk diambil sumpahnya.

“Setelah melalui pandangan para penguasa Melayu, Yang Mulia telah menyetujui pengangkatan Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri ke-10 Malaysia,” kata Pengawas Kerajaan Fadli Syamsuddin, seperti dilansir dari Straits Times.

Upacara tersebut dihadiri oleh pejabat tinggi seperti sekretaris pemerintah, hakim agung, jaksa agung, pembicara dari kedua majelis parlemen dan para pemimpin dari PH dan Barisan Nasional (BN).

Anwar duduk di sebelah istri dan mantan wakil perdana menteri Wan Azizah Wan Ismail, dengan enam anak mereka termasuk mantan anggota parlemen Nurul Izzah Anwar hadir.

“Amanah ini akan dipikul dengan kerendahan hati dan tanggung jawab. Saya akan menjalankan tugas serius ini dengan tim saya dipandu oleh kemauan dan keinginan rakyat,” kata Anwar dalam tweet setelah dia dilantik.

Pelantikan Anwar terjadi setelah sebagian besar pihak menyetujui proposal Sultan Abdullah untuk sebuah pemerintahan persatuan setelah pemilihan umum hari Sabtu menghasilkan Parlemen Malaysia yang pertama kali digantung.

Baca: Anwar Ibrahim, dari 2 Kali Dipenjara hingga Jadi PM Malaysia

Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) Anwar dan saingannya ketua Perikatan Nasional (PN) Muhyiddin Yassin, juga berusia 75 tahun, menemui jalan buntu dan tidak dapat mengumpulkan 112 anggota parlemen yang diperlukan untuk mendapatkan mayoritas sederhana di badan legislatif.

Setelah UMNO mengonfirmasi bahwa mereka akan bergabung dengan pemerintah persatuan pada Kamis pagi, menyimpang dari sikap koalisi Barisan Nasional sebelumnya yang tetap menjadi oposisi, partai-partai lain di seluruh negeri mengikutinya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1780 seconds (11.252#12.26)