Baku Tembak di Klub Malam Gay Colorado, 5 Tewas dan 18 Terluka

Minggu, 20 November 2022 - 21:55 WIB
loading...
Baku Tembak di Klub Malam Gay Colorado, 5 Tewas dan 18 Terluka
Ilustrasi
A A A
COLORADO SPRINGS - Lima orang tewas dan 18 terluka dalam penembakan di sebuah klub malam gay pada Sabtu (19/11/2022) malam di Colorado Springs, Colorado, Amerika Serikat (AS). Ini merupakan penembakan massal terbaru yang melanda AS.

“Seorang tersangka ditahan dan dirawat karena cedera setelah serangan di Club Q,” kata Letnan Polisi Colorado Springs Pamela Castro dalam konferensi pers, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Horor, Mobil Salah Jalur Tabrak 25 Calon Sherrif Saat Lari Pagi

Menurut Castro, polisi mendapat panggilan telepon awal sebelum tengah malam tentang penembakan itu. Ia menambahkan bahwa pada saat kedatangan, petugas menemukan satu orang yang diyakini sebagai tersangka di dalam klub.

Castri tidak memberikan informasi apa pun tentang motif serangan itu dan menolak mengatakan jenis senjata api apa yang digunakan dalam penembakan itu.

Dalam daftar Google-nya, Club Q menggambarkan dirinya sebagai "klub malam gay dan lesbian berorientasi dewasa yang menyelenggarakan malam bertema seperti karaoke, pertunjukan drag & DJ."

Klub mengatakan dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya, bahwa tempat itu hancur oleh serangan tidak masuk akal terhadap komunitas mereka. “Kami berterima kasih atas reaksi cepat dari pelanggan heroik yang menaklukkan pria bersenjata dan mengakhiri serangan kebencian ini," lanjut pernyataan itu.

Baca: Sekte Setan Gemparkan AS, Mutilasi Seorang Wanita sebagai Tumbal

Gambar adegan setelah penembakan menunjukkan kendaraan keamanan dan darurat dengan penutup mata berkedip diparkir di jalan dekat tempat tersebut. Pada pukul 4 pagi (1100 GMT), polisi telah menutup area di sekitar klub, yang terletak di mal di pinggiran Colorado Springs.

Pada 2016, seorang pria bersenjata membunuh 49 orang di klub malam gay di Orlando, Florida, sebelum dia ditembak mati oleh polisi. Pada saat itu adalah penembakan massal terburuk dalam sejarah AS baru-baru ini.

Penembak telah mengklaim kesetiaan kepada seorang pemimpin Negara Islam. Dia tewas dalam baku tembak dengan polisi.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1891 seconds (10.101#12.26)