Gulingkan Pemerintah Afghanistan, Taliban Sita Dana AS Lebih dari Rp892 M

Jum'at, 18 November 2022 - 07:52 WIB
loading...
Gulingkan Pemerintah Afghanistan, Taliban Sita Dana AS Lebih dari Rp892 M
Taliban dilaporkan kemungkinan telah menyita lebih dari Rp892 miliar dana milik AS yang diperuntukkan pemerintah Afghanistan yang digulingkan kelompok tersebut. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Taliban dilaporkan kemungkinan telah menyita lebih dari USD50 juta atau sekitar Rp786,7 miliar dana yang disediakan oleh Amerika Serikat (AS) untuk pemerintah Afghanistan yang digulingkan kelompok tersebut.

Hal itu berdasarkan laporan baru-baru ini dari Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR).

Menurut laporan SIGAR, yang dirilis minggu lalu, Departemen Pertahanan AS memberikan USD45,6 juta (Rp717,4 miliar), Departemen Luar Negeri memberikan USD2 juta (Rp31,4 miliar), dan Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) memberikan USD10 juta (Rp157,3 miliar) pada tahun 2021 sebelum Taliban berkuasa dan AS berhenti memberikan bantuan.

“Begitu uang ditransfer, badan-badan AS kehilangan visibilitas atas dana tersebut dan bergantung pada pemerintah Afghanistan untuk mencairkan dana untuk tujuan yang dimaksudkan,” tulis SIGAR dalam laporan tersebut.

“Kemungkinan sebagian dari USD57,6 juta (Rp902,1 miliar) tetap berada di rekening yang dikendalikan pemerintah Afghanistan ketika Taliban kembali berkuasa,” sambung laporan tersebut seperti dilansir dari Washington Examiner, Jumat (18/11/2022).

Baca: Profil Hibatullah Akhundzada, Pemimpin Tertinggi Taliban Afghanistan

Jumlah tersebut adalah sebagian kecil dari lebih dari USD17,3 miliar (Rp272,1 triliun) bantuan anggaran yang diberikan oleh Departemen Pertahanan dan Luar Negeri AS serta USAID ke Afghanistan dari tahun 2002 hingga Agustus 2021.

Departemen Pertahanan AS pada Maret lalu melaporkan kepada Kongres bahwa sekitar USD7,1 miliar (Rp111,7 triliun) barang dan peralatan pertahanan yang ditransfer tetap berada di Afghanistan pada saat Taliban menggulingkan pemerintah presiden Afghanistan yang terguling Ashraf Ghani hanya beberapa minggu sebelum penarikan militer AS yang akan datang. Namun SIGAR menyatakan keraguan atas keakuratan angka tersebut mengutip kejadian di mana Departemen Pertahanan AS tidak dapat melacak peralatannya secara memadai.

“Departemen telah berjuang selama bertahun-tahun untuk secara akurat menghitung peralatan yang diberikannya kepada ANDSF. Sejak setidaknya tahun 2009, SIGAR dan Kantor Inspektur Jenderal Departemen Pertahanan (DOD IG) telah menerbitkan laporan yang mencatat kekurangan akuntabilitas dan masalah dengan proses Departemen Pertahanan untuk peralatan pelacakan di Afghanistan,” lanjut laporan tersebut.

Departemen Luar Negeri AS tidak mengidentifikasi peralatan apa pun yang dipindahkan ke Afghanistan yang ada di sana ketika Taliban naik ke tampuk kekuasaan, meskipun, selama evaluasi SIGAR, departemen tersebut memberikan informasi yang salah dan tidak memberikan informasi dari semua biro yang meninggalkan peralatan dan fasilitas untuk itu. Taliban sekarang mungkin memiliki akses.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1919 seconds (11.210#12.26)