Israel Tolak Bantu FBI Selidiki Pembunuhan Jurnalis Palestina

Selasa, 15 November 2022 - 21:01 WIB
loading...
Israel Tolak Bantu FBI Selidiki Pembunuhan Jurnalis Palestina
Jurnalis TV Al Jazeera Shireen Abu Aqleh melaporkan dari Yerusalem. Foto/REUTERS
A A A
TEL AVIV - Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) memberi tahu mitranya dari Israel bahwa Biro Investigasi Federal (FBI) telah membuka penyelidikan kriminal atas keadaan seputar pembunuhan jurnalis Palestina Shireen Abu Akleh.

Walla melaporkan hal itu pada 14 November 2022. Abu Akleh ditembak dan dibunuh penembak jitu Israel saat dia meliput serangan militer ke kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat pada 11 Mei.

Portal berita tersebut mengutip tiga sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan penyelidikan FBI terhadap kegiatan tentara Israel di Tepi Barat tidak biasa dan bahkan mungkin belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca juga: Hadir Virtual di G20 Bali, Zelensky Ajukan 10 Tuntutan Ukraina

Walla menambahkan, penyelidikan dapat mengarah pada permintaan Amerika untuk menanyai tentara yang terlibat dalam penembakan itu.

“Pemerintah Israel tidak akan menyetujui permintaan seperti itu,” ungkap laporan Walla.

Berita tersebut telah diliput secara luas oleh media di Israel, termasuk Channel 14, Haaretz, Radio Angkatan Darat dan Kan.

Baca juga: Dituding Jadi Kolaborator Rusia, 2 Warga Kherson Diikat di Tiang

Menurut Kan, ada kemungkinan AS akan meminta Israel menyerahkan materi khusus mengenai kasus ini.

"Keputusan Departemen Kehakiman AS untuk menyelidiki kematian Shireen Abu Akleh yang malang adalah kesalahan besar," ujar Menteri Pertahanan (Menhan) Israel Benny Gantz.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3589 seconds (11.97#12.26)