Antisipasi Terjangan Topan Sitrang, Bangladesh Evakuasi Ratusan Ribu Orang

Selasa, 25 Oktober 2022 - 04:30 WIB
loading...
Antisipasi Terjangan Topan Sitrang, Bangladesh Evakuasi Ratusan Ribu Orang
Antisipasi Terjangan Topan Sitrang, Bangladesh Evakuasi Ratusan Ribu Orang. FOTO/Reuters
A A A
BARISAL - Ratusan ribu orang dievakuasi pada Senin (24/10/2022). Mereka dievakuasi dari jalur topan Sitrang yang tengah menuju Bangladesh yang berpenduduk padat dan dataran rendah, menurut para pejabat.

Sekitar 33.000 pengungsi Rohingya dari Myanmar, yang secara kontroversial dipindahkan ke pulau rawan badai di Teluk Benggala. Mereka juga disarankan untuk tetap berada di dalam rumah.

Baca: Jaringan Listrik Terganggu, 130 Juta Warga Bangladesh Hidup dalam Kegelapan

Topan Sitrang - setara dengan badai di Atlantik Utara atau topan di Pasifik Barat Laut - adalah ancaman reguler dan mematikan di pantai Samudra Hindia bagian utara tempat puluhan juta orang tinggal.

“Topan Sitrang, dengan kecepatan angin 88 km/jam, diperkirakan akan mendarat di dekat kota Khepupara, Bangladesh selatan pada Selasa (25/10/2022) pagi,” kata laporan kantor cuaca Bangladesh, seperti dikutip dari AFP.

Yang paling mengkhawatirkan bagi pihak berwenang adalah gelombang badai yang diprediksi hingga 3 meter di atas permukaan air pasang normal, yang dapat menggenangi daerah-daerah yang dihuni jutaan orang.

Para pejabat di distrik pesisir Patuakhali, Bhola, Barguna dan Jhalakathi mengatakan kepada AFP bahwa hingga 400.000 orang akan dievakuasi dari desa-desa dan pulau-pulau yang rentan ke tempat penampungan.

Baca: Kapal Feri Tenggelam di Bangladesh, 50 Tewas dan Belasan Hilang

"Kami memiliki rencana untuk mengevakuasi sekitar 250.000 orang. Ada 703 tempat perlindungan topan di distrik itu dan banyak gedung bertingkat. Kami akan menyelesaikan evakuasi malam ini," kata administrator distrik Patuakhali, Kamal Hossain kepada AFP.

Masyarakat Bulan Sabit Merah telah memobilisasi puluhan ribu sukarelawan untuk menggunakan pengeras suara untuk memperingatkan orang-orang dan membantu penduduk desa mengungsi, kata juru bicara Shahinur Rahman kepada AFP.

Pulau lanau Bhashan Char yang baru terbentuk, tempat Bangladesh merelokasi pengungsi Rohingya untuk mengurangi kepadatan kamp, juga diperkirakan akan dilanda hujan lebat dan angin kencang.

"Tempat penampungan Bhashan Char dilindungi oleh tanggul setinggi 19 kaki. Namun, kami meminta orang untuk tinggal di rumah," kata seorang petugas keamanan senior kepada AFP dari pulau itu.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2361 seconds (10.101#12.26)