Eropa Dilanda Ketakutan Gara-gara Ancaman Senjata Nuklir Putin

Jum'at, 07 Oktober 2022 - 02:29 WIB
loading...
Eropa Dilanda Ketakutan Gara-gara Ancaman Senjata Nuklir Putin
Ancaman penggunaan senjata nuklir oleh Presiden Rusia Vladimir Putin membuat Eropa dilanda ketakutan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
WINA - Pakar nuklir memperingatkan bahwa ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menyebarkan senjata nuklir di Ukraina telah menempatkan dunia pada jurang konfrontasi nuklir paling berbahaya sejak Perang Dingin.

“Risiko nuklir, apakah seburuk selama Perang Dingin? Jawabannya adalah ya,” kata Alexander Kmentt, direktur pelucutan senjata, kontrol senjata dan nonproliferasi di Kementerian Luar Negeri Austria.

“Dalam Perang Dingin kami pada dasarnya memiliki dua kepentingan nuklir yang mencoba untuk menghalangi satu sama lain. Kami memiliki beberapa titik nyala nuklir potensial sekarang. Iterasi terbaru dari risiko tersebut, yang dikeluarkan oleh Rusia, benar-benar di luar batas,” imbuhnya seperti dikutip dari The Hill, Jumat (7/10/2022).

Austria telah lama menjadikan perlucutan senjata nuklir sebagai prioritas kebijakan luar negeri utama, dan Kmentt, pejabat nonproliferasi, mengatakan bahwa tujuannya adalah perubahan radikal pada paradigma saat ini - di mana penghancuran yang dijamin bersama dianggap sebagai cara terbaik untuk mencegah penggunaan senjata nuklir.

Risiko itu sekarang segera menjadi serius, menunjukkan bahwa paradigma itu mungkin tidak lagi bisa diterapkan.

Mitra garis keras Putin menyerukan penggunaan senjata nuklir berdaya rendah, seperti yang diusulkan oleh kepala wilayah Chechnya Rusia, Ramzan Kadyrov. Ini menunjukkan bahwa ancaman Putin mungkin bukan gertakan.

"Perdebatan seputar potensi penggunaan senjata nuklir taktis atau tingkat rendah kemungkinan akan mengarah pada perang nuklir habis-habisan," kata Kmentt.

“Tidak ada yang tahu bagaimana Anda bisa menahan eskalasi begitu ambang batas ini dilewati,” katanya.

Baca: 15.000 Warga Ukraina Akan Pesta Seks Jika Putin Tekan Tombol Nuklir

Sementara para pejabat Amerika Serikat (AS) telah menekankan bahwa mereka belum melihat gerakan Rusia yang mengarah pada eskalasi nuklir, para pejabat Austria memberikan perspektif unik tentang presiden Rusia itu mengingat ruang berbeda yang ditempati negara tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2696 seconds (11.252#12.26)