Ancaman Nuklir Vladimir Putin Membuat Amerika Serikat Gelisah

Senin, 03 Oktober 2022 - 14:18 WIB
loading...
A A A
Keputusan Putin untuk memanggil sebanyak 300.000 tentara cadangan telah disambut dengan protes di seluruh negeri dan ribuan pria usia wajib militer Rusia melarikan diri dari negara itu untuk menghindari panggilan tersebut.

Tetapi para pakar mengatakan bala bantuan yang kurang terlatih tidak mungkin mengubah arah perang, dan khawatir Putin bisa semakin berbahaya jika Rusia terus menderita kerugian yang mahal dan memalukan.

"Presiden Rusia menanggapi dengan satu-satunya getaran yang tersisa, yaitu, untuk mengancam penggunaan senjata nuklir,” kata McMaster.

Mantan direktur CIA yang juga pensiunan Jenderal Angkatan Darat David Petraeus pada hari Minggu mengatakan bahwa, jika Rusia menggunakan senjata itu, AS akan memimpin respons NATO yang sengit.

"Aliansi ini akan mengalahkan setiap kekuatan konvensional Rusia yang dapat kita lihat dan identifikasi di medan perang di Ukraina dan juga di Crimea dan setiap kapal di Laut Hitam,” kata Petraeus di acara “This Week” ABC.

“[Putin] sedang mencoba untuk melemparkan ini dengan cara apa pun yang dia bisa dengan cara yang tampak mengancam untuk mencoba membuat Eropa retak. Dia pikir dia bisa mengalahkan Eropa," ujar Petraeus.

“Tapi saya tidak berpikir dia akan mengalahkan Eropa. Eropa akan mengalami musim dingin yang sulit, aliran gas alam akan sangat berkurang, tetapi mereka akan melewatinya dan saya tidak berpikir mereka akan memecahkan masalah dukungan untuk Ukraina.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah wawancara baru-baru ini mengatakan dia telah mengatakan kepada para pejabat Rusia untuk menghentikan pembicaraan longgar tentang senjata nuklir, tetapi juga memperingatkan kurangnya pemeriksaan terhadap Putin dari dalam Kremlin.

“Rusia telah membuat dirinya sendiri ke dalam kekacauan karena tidak ada seorang pun dalam sistem yang secara efektif memberi tahu Putin bahwa dia melakukan hal yang salah,” kata Blinken kepada pembawa acara “60 Minutes” CBS, Scott Pelley.

"Sangat penting bagi Moskow untuk mendengar dari kami dan mengetahui dari kami bahwa konsekuensinya akan mengerikan," kata Blinken.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2175 seconds (10.101#12.26)