Ancaman Nuklir Vladimir Putin Membuat Amerika Serikat Gelisah

Senin, 03 Oktober 2022 - 14:18 WIB
loading...
Ancaman Nuklir Vladimir Putin Membuat Amerika Serikat Gelisah
Amerika Serikat dibuat gelisah dengan ancaman Presiden Rusia yang akan menggunakan senjata nuklir dalam perangnya di Ukraina. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) dibuat gelisah dengan ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin yang secara eksplisit akan menggunakan senjata nuklir dalam perangnya di Ukraina.

Para pejabat AS saat ini dan para mantan pejabat mereka pada hari Minggu mengatakan bahwa meskipun tidak ada seorang pun di Rusia yang dapat menghentikan Putin dari menyebarkan senjata nuklir, langkah seperti itu akan menjamin respons malapetaka dari AS dan sekutu NATO-nya.

“Untuk lebih jelasnya, orang yang membuat keputusan itu, maksud saya, itu satu orang. Tidak ada pemeriksaan pada Putin. Sama seperti dia membuat keputusan yang tidak bertanggung jawab untuk menyerang Ukraina, Anda tahu, dia bisa membuat keputusan lain,” kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin kepada Fareed Zakaria dari CNN pada hari Minggu (2/10/2022).

Austin menambahkan bahwa dia tidak “melihat apa pun sekarang” untuk menunjukkan bahwa Putin secara definitif telah membuat keputusan seperti itu.

Baca juga: NATO dengan Pasal 5 Akan Hancurkan Pasukan Rusia Jika Putin Gunakan Nuklir

Mantan Penasihat Keamanan Nasional AS H.R. McMaster pada hari Minggu bahwa Putin berada di bawah tekanan ekstrem setelah kegagalan di medan perang dan frustrasi domestik atas perintah mobilisasi yang dapat mengirim ratusan ribu tentara cadangan untuk berperang.

“Saya pikir pesan untuk [Putin] adalah: Jika Anda menggunakan senjata nuklir, itu adalah senjata bunuh diri. Dan respons dari NATO dan Amerika Serikat tidak harus nuklir," kata McMaster kepada pembawa acara "Face the Nation" CBS, Margaret Brennan.

Langkah Putin mencaplok empat wilayah Ukraina pada hari Jumat terjadi setelah dia memperingatkan bahwa Moskow akan mengerahkan persenjataan nuklirnya yang besar untuk melindungi wilayah Rusia dan rakyatnya.

“Ini bukan gertakan. Dan mereka yang mencoba memeras kami dengan senjata nuklir harus tahu bahwa baling-baling cuaca dapat berputar dan menunjuk ke arah mereka,” kata presiden Rusia itu dalam pidato yang disiarkan televisi.

Para pejabat di Kiev dan Washington telah mengatakan bahwa mereka menanggapi ancaman itu dengan serius, tetapi tidak akan terhalang dari pertempuran untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayah Ukraina yang sekarang diklaimnya.

Keputusan Putin untuk memanggil sebanyak 300.000 tentara cadangan telah disambut dengan protes di seluruh negeri dan ribuan pria usia wajib militer Rusia melarikan diri dari negara itu untuk menghindari panggilan tersebut.

Tetapi para pakar mengatakan bala bantuan yang kurang terlatih tidak mungkin mengubah arah perang, dan khawatir Putin bisa semakin berbahaya jika Rusia terus menderita kerugian yang mahal dan memalukan.

"Presiden Rusia menanggapi dengan satu-satunya getaran yang tersisa, yaitu, untuk mengancam penggunaan senjata nuklir,” kata McMaster.

Mantan direktur CIA yang juga pensiunan Jenderal Angkatan Darat David Petraeus pada hari Minggu mengatakan bahwa, jika Rusia menggunakan senjata itu, AS akan memimpin respons NATO yang sengit.

"Aliansi ini akan mengalahkan setiap kekuatan konvensional Rusia yang dapat kita lihat dan identifikasi di medan perang di Ukraina dan juga di Crimea dan setiap kapal di Laut Hitam,” kata Petraeus di acara “This Week” ABC.

“[Putin] sedang mencoba untuk melemparkan ini dengan cara apa pun yang dia bisa dengan cara yang tampak mengancam untuk mencoba membuat Eropa retak. Dia pikir dia bisa mengalahkan Eropa," ujar Petraeus.

“Tapi saya tidak berpikir dia akan mengalahkan Eropa. Eropa akan mengalami musim dingin yang sulit, aliran gas alam akan sangat berkurang, tetapi mereka akan melewatinya dan saya tidak berpikir mereka akan memecahkan masalah dukungan untuk Ukraina.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah wawancara baru-baru ini mengatakan dia telah mengatakan kepada para pejabat Rusia untuk menghentikan pembicaraan longgar tentang senjata nuklir, tetapi juga memperingatkan kurangnya pemeriksaan terhadap Putin dari dalam Kremlin.

“Rusia telah membuat dirinya sendiri ke dalam kekacauan karena tidak ada seorang pun dalam sistem yang secara efektif memberi tahu Putin bahwa dia melakukan hal yang salah,” kata Blinken kepada pembawa acara “60 Minutes” CBS, Scott Pelley.

"Sangat penting bagi Moskow untuk mendengar dari kami dan mengetahui dari kami bahwa konsekuensinya akan mengerikan," kata Blinken.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan pekan lalu mengatakan Amerika Serikat akan menanggapi dengan tegas setiap penggunaan senjata nuklir dan mengatakan AS telah menjabarkan secara lebih rinci apa artinya itu dalam pembicaraan tingkat atas dengan pejabat senior Rusia.

“Biarkan saya mengatakannya dengan jelas: Jika Rusia melewati garis ini, akan ada konsekuensi malapetaka bagi Rusia,” kata Sullivan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah lama memperingatkan "teror nuklir" dan "pemerasan nuklir" Rusia di tengah konflik dan ketegangan di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak dimulainya perang lebih dari tujuh bulan lalu.

Dia awalnya menganggap ancaman penggunaan senjata nuklir oleh Putin sebagai gertakan pada bulan Maret, namun kemudian mengubah nadanya selama wawancara akhir pekan lalu.

“Dengar, mungkin kemarin itu gertakan. Sekarang, itu bisa menjadi kenyataan," kata Zelensky.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2629 seconds (11.252#12.26)