China, India, dan Brasil Abstain dalam Voting Resolusi AS, Rusia Gunakan Veto

Minggu, 02 Oktober 2022 - 00:01 WIB
loading...
China, India, dan Brasil Abstain dalam Voting Resolusi AS, Rusia Gunakan Veto
Suasana pertemuan Dewan Keamanan PBB di Markas Besar PBB di New York City, AS. Foto/REUTERS/Andrew Kelly
A A A
NEW YORK - Rusia menuduh Amerika Serikat (AS) memancingnya untuk menggunakan hak veto PBB dalam upaya membatasi pengaruh Moskow di Dewan Keamanan.

Moskow memblokir resolusi yang disponsori AS pada Jumat (30/9/2022) yang akan mengutuk penerimaan Rusia atas empat bekas wilayah Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani perjanjian aksesi pada Jumat, memulai proses membawa dua republik Donbass dan Wilayah Zaporozhye serta Kherson ke dalam Federasi Rusia setelah referendum yang berhasil.

Baca juga: Rusia Hentikan Pengiriman Gas ke Italia

Dalam beberapa jam setelah perjanjian ditandatangani, AS memperkenalkan resolusi kepada Dewan Keamanan PBB yang mengutuk “apa yang disebut referendum ilegal di Ukraina” dan menuntut Moskow segera menarik pasukannya dari Ukraina.

Pertemuan itu awalnya diadakan untuk membahas sabotase jaringan pipa gas Nord Stream, yang menurut Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia justru menguntungkan AS.

“Rusia menginginkan penyelidikan komprehensif atas insiden itu,” papar Nebenzia.

Resolusi tersebut, yang disponsori bersama oleh Ukraina, mendapat dukungan dari sepuluh anggota Dewan Keamanan PBB, sementara empat negara yakni China, Brasil, India, dan Gabon menyatakan abstain. Rusia, yang memiliki hak veto, memblokir adopsi resolusi itu.

“Apakah Anda benar-benar mengharapkan Rusia untuk mempertimbangkan dan mendukung rancangan semacam itu?” ujar Nebenzia mengatakan dalam pernyataan yang diarahkan ke AS.

Dia menambahkan, “Dan jika tidak, maka ternyata Anda dengan sengaja mendorong kami untuk menggunakan hak veto untuk kemudian menjadi liris tentang fakta bahwa Rusia menyalahgunakan hak ini.”

Lima anggota tetap DK PBB yakni AS, Inggris, Prancis, China, dan Rusia, semuanya memiliki kekuatan untuk memveto resolusi secara sepihak.

Rusia telah menggunakan kekuatan ini untuk memblokir kecaman Barat atas tindakannya di Ukraina sejak Februari, sementara AS telah menggunakannya lebih sering daripada anggota lainnya sejak 1970.

AS paling sering memblokir resolusi yang kritis terhadap Israel. Hingga kini Israel memiliki kekebalan terhadap sanksi internasional karena dukungan AS di Dewan Keamanan PBB.

Dalam pidato di Majelis Umum PBB pekan lalu, Presiden AS Joe Biden menyatakan DK PBB harus diperluas dengan anggota tetap dan bergilir baru, yang diambil dari “negara-negara yang telah lama kami dukung.”

Biden juga meminta anggota tetap dewan untuk “menahan diri dari penggunaan veto kecuali dalam situasi yang jarang dan luar biasa.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah meminta DK PBB mencabut hak veto Rusia, keputusan yang, bahkan jika didukung oleh semua anggota tetap lainnya, tidak mungkin dilakukan karena hak veto Rusia.

Washington mengharapkan Rusia memblokir resolusi itu, dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan kepada wartawan sebelumnya pada Jumat bahwa AS akan membawa tindakan itu ke Majelis Umum untuk mencari kecaman yang lebih luas.

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2220 seconds (10.55#12.26)