Hasil Referendum, Zaporozhye Ukraina Putuskan Bersatu dengan Rusia

Rabu, 28 September 2022 - 06:22 WIB
loading...
Hasil Referendum, Zaporozhye Ukraina Putuskan Bersatu dengan Rusia
Seorang wanita memberikan suara dalam referendum tentang pencaplokan wilayah Zaporozhye ke Rusia di tempat pemungutan suara yang terletak di biara St Sava yang Ditahbiskan di Melitopol. Foto/Sputnik
A A A
ZAPOROZHYE - Penduduk Wilayah Zaporozhye di Ukraina, yang sebagian dikendalikan Moskow, memilih melepaskan diri dari negara itu dan bergabung dengan Federasi Rusia.

Data resmi menunjukkan, lebih dari 93% pemilih mendukung gagasan berpisah dari Ukraina dan bergabung dengan Rusia.

Referendum yang berlangsung selama lima hari bersama dengan yang ada di Wilayah Kherson yang berdekatan dan di dua republik Donbass, berakhir pada Selasa (27/9/2022).

Baca juga: Ukraina Buat Keputusan tentang Mobilisasi Pasukan Tambahan Terkait Referendum Donbass

Sebagian besar Wilayah Zaporozhye direbut militer Rusia di awal kampanye yang pecah pada akhir Februari.

Namun, ibu kota wilayah itu, kota Zaporozhye, tetap berada di bawah kendali Ukraina. Melitopol berfungsi sebagai ibu kota de facto dari bagian yang dikuasai Rusia.

Kiev dan pendukung Baratnya telah menolak referendum untuk bergabung dengan Rusia, mencela mereka sebagai pemungutan suara "palsu", bersumpah untuk tidak pernah menerimanya terlepas.

Presiden Ukraina Vladimir Zelensky mengatakan hasil referendum akan “membuat mustahil, dalam hal apapun, untuk melanjutkan negosiasi diplomatik” dengan Rusia.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, mengutip kegagalan Kiev mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang memberikan status khusus wilayah Donetsk dan Luhansk di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada tahun 2014. Mantan presiden Ukraina Pyotr Poroshenko sejak itu mengakui tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan “menciptakan angkatan bersenjata yang kuat.”

Pada Februari 2022, Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1052 seconds (10.177#12.26)