Media Israel Sebut Zelensky Orang Yahudi Paling Berpengaruh Tahun 2022

Senin, 26 September 2022 - 14:34 WIB
loading...
Media Israel Sebut Zelensky Orang Yahudi Paling Berpengaruh Tahun 2022
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Foto/REUTERS
A A A
TEL AVIV - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dinobatkan sebagai orang Yahudi paling berpengaruh tahun 2022 oleh media Israel, Jerusalem Post.

Media itu menerbitkan daftar lengkapnya pada Minggu (25/9/2022). Menggambarkan mantan komedian itu sebagai "ikon", media tersebut memuji penggunaan "media dan diplomasi" untuk mengubah Barat melawan Rusia dan presidennya.

Perintah Zelensky tentang "media", kata “propaganda” tidak digunakan, begitu hebat sehingga meyakinkan Amerika Serikat (AS) dan Eropa untuk mencaci tidak hanya Presiden Vladimir Putin, tetapi semua hal yang berasal dari negara itu, mulai dari atlet Rusia hingga kucing biru Rusia.

Baca juga: Zelensky Plinplan, Sekarang Percaya Putin Bisa Nekat Gunakan Senjata Nuklir

Dia membuat Swedia dan Finlandia membuang netralitas militer selama beberapa dekade dan mengajukan keanggotaan NATO, dan mengilhami UE membatalkan kebijakannya untuk tidak mempersenjatai negara-negara yang terlibat dalam konflik.

Hampir seluruh blok dibujuk memberikan sanksi kepada produsen minyak dan gas Rusia, meskipun telah mendorong harga ke rekor tertinggi dan mendatangkan malapetaka pada ekonomi mereka.

Apakah proyeksi media Zelensky benar atau tidak, tidak masalah, menurut Post. "Ada sedikit bukti bahwa dia benar-benar mengatakan 'Saya butuh amunisi, bukan tumpangan' ketika Presiden AS Joe Biden menawarkan untuk mengevakuasinya dari Kiev, tetapi sepertinya dia akan mengatakan sesuatu, dan itu cukup untuk membuat kutipan itu menjadi viral," ungkap surat kabar itu.

Media Israel tersebut mengakui Zelensky “mengecilkan” keyahudiannya selama pencalonannya sebagai presiden pada 2019, alih-alih bermain sebagai presiden yang menyenangkan di TV.

Memang, di negara di mana kolaborator Nazi Stepan Bandera sekarang secara resmi dinyatakan sebagai pahlawan dan di mana kelompok neo-Nazi secara resmi tergabung dalam militer, fokus pada etnisnya tidak mungkin membantu kampanyenya.

Namun, pemimpin Ukraina sejak itu menjadikan identitas itu sebagai pusat narasinya, bersikeras bahwa tidak masuk akal untuk berbicara tentang "de-Nazifikasi" suatu negara dengan presiden Yahudi dan menyamakan tujuan Rusia di Ukraina dengan “Solusi Akhir” Hitler.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1694 seconds (11.97#12.26)