Caplok Wilayah Ukraina, Biden Bersumpah Sanksi Berat Rusia

Sabtu, 24 September 2022 - 14:07 WIB
loading...
Caplok Wilayah Ukraina, Biden Bersumpah Sanksi Berat Rusia
Presiden AS Joe Biden bersumpah akan memberikan sanksi berat yang memberikan kerugian besar bagi Rusia jika mencaplok wilayah Ukraina. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Rereferendum palsu yang dilakukan oleh Moskow yang bertujuan untuk mencaplok empat wilayah pendudukan di Ukraina akan cepat mendatangkan konsekuensi. Ancaman itu disampaikan Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, saat pemungutan suara berlanjut di wilayah Luhansk, Kherson, Zaporizhzhia dan Donetsk.

Biden memperingatkan Rusia akan adakerugian yang "cepat dan berat" jika Moskow menggunakan referendum "palsu" untuk mencaplok lebih banyak Ukraina.

“Referensi Rusia adalah palsu –– dalih palsu untuk mencoba mencaplok bagian-bagian Ukraina secara paksa dalam pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

"Kami akan bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk membebankan biaya ekonomi tambahan yang cepat dan berat pada Rusia," sambungnya.

Baca: Ledakan Guncang Melitopol Seiring Referendum Gabung Rusia

"Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui wilayah Ukraina sebagai apa pun selain bagian dari Ukraina," ujarnya seperti disitir dari TRT World, Sabtu (24/9/2022).

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika Serikat siap untuk menjatuhkan hukuman ekonomi tambahan pada Rusia, sejalan dengan sekutu, jika Moskow mencoba untuk mencaplok lebih banyak wilayah Ukraina.

Referendum yang diatur Kremlin sedang berlangsung di wilayah-wilayah pendudukan Ukraina yang berusaha menjadikan mereka bagian dari Rusia, dengan beberapa pejabat membawa surat suara ke blok-blok apartemen ditemani oleh polisi yang membawa senjata.

Baca: BREAKING NEWS: 4 Wilayah Ukraina Mulai Lakukan Referendum Gabung Rusia

Kiev dan Barat mengutuknya sebagai pemilu curang yang hasilnya sudah ditentukan sebelumnya oleh Moskow.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2309 seconds (10.177#12.26)