AS Bisa Untung dari Resesi Uni Eropa, Ini Penjelasannya

Senin, 12 September 2022 - 18:00 WIB
loading...
AS Bisa Untung dari Resesi Uni Eropa, Ini Penjelasannya
Presiden AS Joe Biden di Washington, AS, 9 Maret 2021. Foto/REUTERS/Tom Brenner
A A A
WASHINGTON - Pejabat Gedung Putih percaya efek resesi di Uni Eropa (UE) terhadap ekonomi Amerika Serikat (AS) akan "sederhana". Beberapa ekonom memprediksi resesi UE benar-benar akan membantu AS.

Prediksi itu diungkapkan Washington Post (WP). “Dengan Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga sebesar 0,75 poin pekan lalu di tengah melonjaknya harga energi dan lonjakan inflasi, para ajudan Gedung Putih percaya kemungkinan yang berkembang dari resesi di Eropa tidak mungkin berubah di bawah lintasan saat ini," tulis surat kabar itu pada Minggu (11/9/2022).

Namun, pejabat AS yang berbicara dengan WP dengan syarat anonim mengatakan mereka tidak berpikir resesi di Eropa akan menyebabkan resesi di Amerika.

Baca juga: Pejabat Hongaria: Uni Eropa Pihak yang Kalah dalam Konflik Ukraina

Seorang anggota senior pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada WP bahwa Departemen Keuangan dan Dewan Penasihat Ekonomi telah memperkirakan dampak pada AS dari peristiwa semacam itu kemungkinan akan “sederhana dan dapat dikelola.”

“Perdagangan dengan Eropa menyumbang kurang dari 1% dari produk domestik bruto (PDB) AS, sementara negara itu juga memiliki cukup gas alam sendiri untuk meminimalkan dampak kemungkinan penghentian pasokan energi Rusia ke UE,” ungkap surat kabar itu.

Baca juga: Ukraina Mengalami Pemadaman Listrik Besar-besaran setelah Serangan Rusia

“Faktanya, ekonomi AS sebenarnya dapat mengambil manfaat dari keseluruhan situasi karena berpotensi menyebabkan penurunan permintaan energi global, yang selanjutnya mengurangi tekanan harga di AS,” papar laporan WP.

“Jika Eropa mengalami resesi, jelas ada lebih sedikit permintaan untuk berbagai macam produk. Kita berada dalam situasi yang sangat buruk di sini (sehingga) itu mungkin benar-benar positif,” ujar Dean Baker, salah satu pendiri Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan, mengatakan kepada Washington Post.

“Namun, jika Moskow melangkah lebih jauh dan berhenti menjual minyak dan gasnya tidak hanya ke UE, tetapi juga ke pasar lain, sebagai tanggapan atas pembatasan harga yang diusulkan atas impor energinya, itu akan lebih mengancam ekonomi AS,” ungkap laporan tersebut.

“Itu akan mendorong ekonomi ke dalam resesi. Harga bensin akan naik ke atas, kembali ke rekornya USD5 per galon hampir dalam semalam. Ekonomi tidak dapat mencerna USD5 per gallon, itu akan luar biasa,” papar peringatan Mark Zandi, ekonom di Moody's Analytics.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1402 seconds (11.97#12.26)