Taliban Rayakan Satu Tahun Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan

Rabu, 31 Agustus 2022 - 22:22 WIB
loading...
Taliban Rayakan Satu Tahun Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan
Taliban Rayakan Satu Tahun Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan. FOTO/Reuters
A A A
KABUL - Taliban merayakan momen satu tahun penarikan pasukan pimpinan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan . Taliban menggelar parade militer yang memamerkan peralatan yang ditinggalkan oleh pasukan asing dan menyerukan agar pemerintah mereka diterima secara internasional.

Kembang api menerangi langit di atas Kabul pada Selasa (30/8/2022) malam pada hari peringatan penarikan. Taliban juga menetapkan Rabu (31/8/2022) sebagai hari libur umum, dengan perayaan kecil di seluruh Kabul termasuk parade oleh pasukan Taliban.

Baca: Taliban Sebut Drone AS Masuk Afghanistan Melalui Wilayah Udara Pakistan

Penarikan pasukan AS, selesai satu menit sebelum tengah malam pada 30 Agustus 2021, terjadi ketika Taliban merebut kekuasaan setelah perang 20 tahun melawan pasukan pimpinan AS yang menginvasi Afghanistan setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

“Pengalaman selama 20 tahun terakhir dapat menjadi panduan yang baik. Segala jenis tekanan dan ancaman terhadap rakyat Afghanistan dalam 20 tahun terakhir telah gagal dan hanya meningkatkan krisis,” kata Taliban dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Al Jazeera.

Menurut pernyataan itu, Imarah Islam Afghanistan – nama yang diberikan Taliban kepada pemerintah mereka – adalah “pemerintah yang sah dari negara tersebut dan perwakilan dari bangsa Afghanistan yang pemberani”.

Perayaan juga termasuk parade militer di Pangkalan Udara Bagram, pusat saraf pasukan AS selama perang. Kelompok pejuang Taliban berbaris ketika helikopter terbang di atas mereka. Beberapa menit kemudian, lusinan kendaraan militer termasuk Humvee dan tank militer AS yang ikonik ikut serta dalam parade.

Baca: Taliban soal Hak Perempuan: Kami Islam, Tak Bisa Disamakan dengan Eropa

Perdana Menteri Mohammad Hassan Akhund mengatakan dalam pidato yang menandai penarikan itu bahwa Taliban telah mengakhiri pembunuhan dan pemboman dan telah memastikan keamanan nasional, menurut saluran lokal TOLOnews.

Dia mengatakan bahwa sanksi terhadap Afghanistan telah meningkatkan kemiskinan dan pemahaman itu akan mencapai hasil yang lebih baik daripada tekanan, menurut saluran berita.

Spanduk merayakan kemenangan melawan tiga kerajaan – bekas Uni Soviet dan Inggris yang juga kalah perang di Afghanistan – dikibarkan di Kabul. Ratusan bendera putih Taliban bertuliskan proklamasi Islam berkibar di jalan-jalan dan gedung-gedung pemerintah, sementara alun-alun di ibu kota dihiasi dengan lampu.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3391 seconds (10.101#12.26)