IAEA: Iran Tingkatkan Pengayaan Uranium Bawah Tanah

Selasa, 30 Agustus 2022 - 05:05 WIB
loading...
IAEA: Iran Tingkatkan Pengayaan Uranium Bawah Tanah
IAEA: Iran Tingkatkan Pengayaan Uranium Bawah Tanah. FOTO/Reuters
A A A
WINA - Iran terus maju dengan peningkatan program pengayaan uranium tingkat lanjut. Hal itu terungkap adalam sebuah laporan pengawas nuklir PBB ( IAEA ) yang dilihat oleh Reuters pada Senin (29/8/2022).

“Yang pertama dari tiga kaskade, atau kluster, sentrifugal IR-6 canggih yang baru-baru ini dipasang di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar (FEP) bawah tanah di Natanz, sekarang memperkaya,” sebut laporan itu.

Baca: Kepala Mossad: Kesepakatan Nuklir Iran Bencana Buruk bagi Israel

Dilaporkan pula di situs bawah tanah terbaru, mesin-mesin canggih mulai beroperasi. Para diplomat mengatakan IR-6 adalah model yang paling canggih, jauh lebih efisien daripada IR-1 generasi pertama.

Selama lebih dari setahun Iran telah menggunakan sentrifugal IR-6 untuk memperkaya uranium hingga kemurnian 60 persen, mendekati tingkat senjata, di pabrik di atas tanah di Natanz.

Baru-baru ini, Iran dilaporkan telah memperluas pengayaannya dengan mesin IR-6 di lokasi lain. Bulan lalu, kaskade IR-6 kedua di Fordow, sebuah situs yang terkubur di dalam gunung, mulai memperkaya hingga 20 persen.

Dalam laporan rahasia kepada negara-negara anggota PBB, pengawas, IAEA menulis: "Pada 28 Agustus 2022, Badan tersebut memverifikasi di FEP bahwa Iran memberi makan UF6 yang diperkaya hingga 2 persen U-235 ke dalam IR-6. untuk produksi UF6 yang diperkaya hingga 5 persen U-235."

Baca: PM Israel Desak Barat Tolak Kesepakatan Nuklir Iran

Uranium hexafluoride (UF6) adalah sentrifugal gas yang diperkaya. “Dari dua kaskade IR-6 lainnya yang dipasang di Natanz FEP, satu sedang menjalani pasivasi dengan UF6 yang habis, sebuah proses yang dilakukan sebelum pengayaan yang tepat dimulai, dan yang lainnya belum diisi dengan bahan nuklir apa pun,” kata badan tersebut.

Iran dan Amerika Serikat (AS) tampaknya beringsut menuju kesepakatan untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015, yang menempatkan pembatasan pada kegiatan nuklir Iran dengan imbalan pencabutan sanksi terhadap Teheran. Kesepakatan itu terurai setelah penarikan diri AS pada 2018, yang mendorong Iran untuk melanggar pembatasan itu satu per satu.

Pemasangan mesin canggih di situs bawah tanah seperti Natanz dan Fordow, bagaimanapun, bisa menjadi sinyal bagi kekuatan mana pun yang mungkin ingin menyerang Iran jika tidak ada kesepakatan, karena tidak jelas apakah serangan udara di situs tersebut akan efektif.

Kekuatan Barat khawatir bahwa Iran bergerak menuju kemampuan untuk membuat bom nuklir. Iran sendiri telah berulangkali membantah tuduhan semacam itu.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1510 seconds (11.97#12.26)