PM Israel Desak Barat Tolak Kesepakatan Nuklir Iran

Jum'at, 26 Agustus 2022 - 00:30 WIB
loading...
PM Israel Desak Barat Tolak Kesepakatan Nuklir Iran
PM Israel Desak Barat Tolak Kesepakatan Nuklir Iran. FOTO/Reuters
A A A
YERUSALEM - Perdana Menteri Israel , Yair Lapid meminta Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan kekuatan Barat untuk membatalkan kesepakatan nuklir yang muncul dengan Iran. Menurutnya, para negosiator membiarkan Teheran memanipulasi pembicaraan dan bahwa kesepakatan akan memberi penghargaan kepada musuh-musuh Israel.

Lapid menyebut perjanjian yang muncul sebagai "kesepakatan buruk" dan menyarankan bahwa Biden telah gagal untuk menghormati garis merah yang sebelumnya telah dia janjikan.

Baca: Jet Tempur F-35 Israel dan AS Dilaporkan Terbang di Atas Iran

"Negara-negara Barat menarik garis merah, Iran mengabaikannya, dan garis merah bergerak," kata Lapid kepada wartawan pada konferensi pers di Yerusalem.

"Kesepakatan yang muncul tidak memenuhi standar yang ditetapkan oleh Presiden Biden sendiri: mencegah Iran menjadi negara nuklir," lanjut Lapid, seperti dikutip dari AP.

Biden sangat ingin menghidupkan kembali kesepakatan 2015, yang menawarkan keringanan sanksi kepada Iran dengan imbalan pembatasan program nuklir Iran. Kesepakatan asli terurai setelah Presiden Donald Trump saat itu menarik diri darinya pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi, dengan dorongan kuat dari Israel.

Masih belum jelas apakah AS dan Iran akan dapat mencapai kesepakatan baru. Tetapi, pemerintahan Biden diperkirakan akan mempertimbangkan tawaran terbaru Iran dalam beberapa hari mendatang. Dengan kesepakatan yang tampak dekat, Israel telah meningkatkan upayanya untuk memblokirnya.

Baca: Pemimpin Tertinggi Iran: Israel Makin Lemah karena Perlawanan Palestina Kian Kuat

Iran menegaskan program nuklirnya hanya untuk tujuan damai. Republik Islam semakin mengklaim bahwa Amerika sekarang menunda kesepakatan, meskipun Teheran menghabiskan berbulan-bulan dalam negosiasi bolak-balik yang sebelumnya terhenti di Wina dan Qatar.

Lapid memperingatkan bahwa Iran akan mengalihkan miliaran dolar dana yang tidak dibekukan kepada kelompok-kelompok militan yang bermusuhan, seperti Hizbullah di negara tetangga Lebanon, yang mengancam Israel.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1469 seconds (11.210#12.26)