Akhiri Krisis Politik, Junta Myanmar Siap Duduk Satu Meja dengan Suu Kyi

Jum'at, 19 Agustus 2022 - 21:28 WIB
loading...
Akhiri Krisis Politik, Junta Myanmar Siap Duduk Satu Meja dengan Suu Kyi
Demonstran membawa poster Aung San Suu Kyi menuntut pembebasannya. Foto/New York Times
A A A
YANGON - Panglima militer Myanmar mengatakan junta terbuka untuk negosiasi dengan pemimpin terguling Aung San Suu Kyi untuk mengakhiri krisis yang dipicu oleh kudeta setelah persidangannya di pengadilan yang dikelola junta telah berakhir.

"Setelah proses hukum terhadapnya secara hukum selesai, kami akan mempertimbangkan (negosiasi) berdasarkan tanggapannya," kata Min Aung Hlaing dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari France24, Jumat (19/8/2022).

Suu Kyi (77) telah ditahan sejak para jenderal menggulingkan pemerintahannya dalam kudeta pada 1 Februari tahun lalu, mengakhiri periode singkat demokrasi di negara Asia Tenggara itu.

Dia sejauh ini telah dipenjara selama 17 tahun karena sejumlah tuduhan yang menurut kelompok hak asasi bermotivasi politik.

Suu Kyi menghadapi puluhan tahun lebih di penjara jika dinyatakan bersalah atas sejumlah tuduhan lain yang dia lawan di pengadilan junta tertutup.

Baca juga: Pengadilan Myanmar Beri Suu Kyi Tambahan Hukuman Penjara 6 Tahun

Wartawan dilarang menghadiri persidangan, pengacaranya dibungkam untuk berbicara kepada media dan junta tidak memberikan indikasi kapan persidangannya akan selesai.

Pada bulan Juli seorang juru bicara junta mengatakan kepada AFP bahwa "bukan tidak mungkin" bahwa rezim akan berdialog dengan Suu Kyi untuk menyelesaikan kekacauan yang dipicu oleh perebutan kekuasaan militer tahun lalu.

"Kami tidak bisa mengatakan bahwa (negosiasi dengan Suu Kyi) tidak mungkin," kata Zaw Min Tun kepada AFP saat itu.

Suu Kyi tetap menjadi sosok yang dihormati secara lokal karena penentangannya yang berani terhadap junta sebelumnya, meskipun reputasi internasionalnya menderita setelah dia memenangkan pemilihan 2015 dan memerintah dalam kesepakatan pembagian kekuasaan dengan para jenderal.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1051 seconds (10.101#12.26)