Sandera Orang di Bank agar Uangnya Dikembalikan, Pria Ini Dianggap Pahlawan di Lebanon

Senin, 15 Agustus 2022 - 17:38 WIB
loading...
A A A
Penyanderaan bank adalah yang kedua dari jenisnya tahun ini, setelah nasabah yang marah menyiram nasabah di bank regional dengan bahan bakar pada bulan Januari dan menuntut tabungannya.

Dia juga sukses. Namun, tindakan pembangkangan seperti itu jarang terjadi di Lebanon meskipun penduduknya menderita dan semakin menderita terus menerus.

Pengiriman uang dari kerabat di luar negeri telah lama menjadi penyelamat bagi warga Lebanon.

Dengan mata uang lokal yang masih jatuh, krisis politik yang terus berlanjut dan tidak ada tanda nyata bahwa para pemimpin siap memenuhi tuntutan kejujuran yang penting untuk paket penyelamatan global, pengiriman uang dari luar negeri itu sangat penting untuk menjaga negara tetap utuh.

Banyak nasabah dibatasi untuk menerima minimal USD200 sebulan dari bank selain versi hibrida dari mata uang lokal, yang dikenal sebagai lolar, yang dibagikan sekitar sepertiga dari harga pasar.

Ada ketakutan yang meluas bahwa simpanan dolar di bank dapat menjadi tidak berharga jika dan ketika solusi keuangan ditemukan.

Sebagian besar barang dan jasa sekarang dijual dengan nilai dolar, yang membuat ketersediaan mata uang dolar semakin penting bagi mereka yang tidak memiliki akses ke rekening luar negeri atau aliran pendapatan siap pakai dari luar Lebanon.

“Hiperinflasi telah menghancurkan kami,” papar George Haddad, seorang pembuat roti.

Dia menjelaskan, “Bahkan hal yang paling mendasar dalam hidup seperti roti berada di luar jangkauan banyak orang.”

Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1291 seconds (10.55#12.26)