Iran Sangkal Tuduhan AS Berencana Bunuh Eks Penasihat Trump

Kamis, 11 Agustus 2022 - 04:31 WIB
loading...
Iran Sangkal Tuduhan AS Berencana Bunuh Eks Penasihat Trump
Iran sangkal tudahan AS berencana membunuh eks penasihat Trump, John Bolton. Foto/New York Times
A A A
TEHERAN - Iran menolak tuduhan terhadap anggota Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) karena merencanakan untuk membunuh mantan Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) John Bolton . Iran menyebut tuduhan tersebut tidak berdasar dan bermotivasi politik.

"Klaim tak berdasar seperti itu dibuat dengan tujuan dan motif politik," tulis kantor berita resmi Iran, IRNA, mengutip juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Naser Kanani.

“Otoritas kehakiman Amerika telah mengajukan tuduhan tanpa memberikan bukti yang sah dan dokumentasi yang diperlukan,” kataKananiseperti disitir dari Al Arabiya, Kamis (11/8/2022).

Kanani sendiri menggambarkan Bolton sebagai individu yang bangkrut secara politik dan tidak berharga.

Baca juga: John Bolton Mengaku Ikut Rancang Kudeta terhadap Para Pemimpin Asing

“Iran sangat memperingatkan terhadap tindakan apa pun terhadap warga negara Iran dengan dalih tuduhan konyol ini,” ujarnya.

Sebelumnya, AS mendakwa seorang anggota IRGC dengan merencanakan untuk membunuh Bolton, penentang keras rezim Iran yang menjabat sebagai penasihat keamanan nasional untuk mantan Presiden Donald Trump.

“Menurut dokumen pengadilan, mulai Oktober 2021, Shahram Poursafi, alias Mehdi Rezayi, 45, dari Teheran, Iran, berusaha mengatur pembunuhan mantan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton, kemungkinan sebagai pembalasan atas kematian Revolusioner Islam Iran Januari 2020 Komandan Korps Pengawal – Pasukan Qods (IRGC-QF) Qasem Soleimani,” kata Departemen Kehakiman AS dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: AS Dakwa Anggota IRGC Berencana Bunuh Eks Penasihat Trump

Bulan lalu, Bolton adalah salah satu dari 61 orang Amerika yang dikenai sanksi oleh Iran karena mendukung kelompok oposisi Iran.

Baca juga: Iran Jatuhkan Sanksi pada 61 Orang AS, Termasuk Mike Pompeo

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1793 seconds (11.252#12.26)