Seteru Semakin Memanas, Militer China Abaikan Telepon Pentagon

Sabtu, 06 Agustus 2022 - 18:40 WIB
loading...
Seteru Semakin Memanas, Militer China Abaikan Telepon Pentagon
Militer China abaikan telepon dari Pentagon setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi nekat kunjungi Taiwan. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Para pejabat tinggi militer China telah mengabaikan panggilan telepon dari petinggi Pentagon. Sikap Beijing ini diduga sebagai pembalasan atas kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taiwan yang dianggap China sebagai tindakan provokatif.

Menurut laporan Politico, Sabtu (6/8/2022) militer China telah menolak beberapa panggilan telepon dari Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley dalam beberapa hari terakhir. Laporan itu mengutip tiga sumber yang mengetahui upaya Pentagon tersebut.

Kontak terakhir Jenderal Milley dengan Kepala Staf Gabungan China Jenderal Li Zuocheng terjadi pada 7 Juli 2022. Sedangkan Austin bertemu dengan Menteri Pertahanan China Jenderal Wei Fenghe secara langsung pada Juni.

Pada hari Jumat, Beijing memutuskan sebagian hubungan diplomatik dengan Washington, termasuk ranah militer dan sipil.

Baca juga: Kepung Taiwan, China Kerahkan 100 Pesawat Tempur dan 10 Kapal Perang

Luar Negeri China merilis daftar masalah di mana tidak akan ada lagi komunikasi antara pejabat Beijing dan Washington, termasuk kontak militer di tingkat komandan teater dan pembicaraan koordinasi kebijakan pertahanan yang lebih luas.

Kementerian itu mengatakan China juga menangguhkan konsultasi keamanan maritim, kerja sama pemulangan migran ilegal, bantuan hukum dalam masalah kriminal, memerangi kejahatan transnasional dan perdagangan narkoba, serta pembicaraan tentang perubahan iklim.

Meskipun tidak mengomentari pemutusan komunikasi militer tingkat atas seperti yang dilaporkan media Amerika, Gedung Putih mengatakan langkah China baru-baru ini meningkatkan "risiko salah perhitungan dan salah persepsi".

Namun, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby bersikeras bahwa itu tidak sepenuhnya menghilangkan peluang bagi pejabat senior militer Amerika untuk berbicara.

“Anda memiliki banyak perangkat keras militer yang beroperasi di area terbatas, itu bagus, terutama sekarang, untuk membuka jalur komunikasi itu,” kata Kirby.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2286 seconds (11.210#12.26)