Rudal Jelajah Kalibr Rusia Hantam Kota Vinnytsia, 22 Tewas

Jum'at, 15 Juli 2022 - 02:32 WIB
loading...
Rudal Jelajah Kalibr Rusia Hantam Kota Vinnytsia, 22 Tewas
Sedikitnya 22 orang, termasuk tiga anak-anak, tewas akibat serangan rudal Rusia di kota Vinnytsia di Ukraina tengah. Foto/Polskie Radio
A A A
KIEV - Sedikitnya 22 orang, termasuk tiga anak-anak, tewas akibat serangan rudal Rusia di kota Vinnytsia di Ukraina tengah. Hal itu diungkapkan kepala polisi nasional di Ukraina, Ihor Klymenko.

"Hanya enam mayat yang telah diidentifikasi sejauh ini," kata Klymenko. "Serangan itu merusak lebih dari 50 bangunan dan lebih dari 40 mobil," tambahnya seperti dikutip dari The Guardian, Jumat (15/7/2022).

Layanan darurat Ukraina mengatakan puluhan orang masih belum ditemukan. Lebih lanjut 52 orang, termasuk empat anak, telah dirawat di rumah sakit, di mana 34 diantaranya dalam kondisi serius.

Serangan di Vinnytsia, jauh dari garis depan pertempuran, terjadi pada pagi hari ketika jalanan penuh dengan orang-orang.

Baca juga: Konflik Ukraina Adalah Perang Dunia Antara Rusia Lawan Barat

"Sebuah kapal selam Rusia di Laut Hitam menembakkan rudal jelajah Kalibr ke kota itu," kata wakil kepala kantor kepresidenan Ukraina, Kyrylo Tymoshenko.

Dikutip dari Russia Today, beberapa gambar menunjukkan akibat dari insiden tersebut memperlihatkan kendaraan yang hangus, rusak berat, bangunan dengan jendela pecah, dan bukti lain dari ledakan kuat. Ada juga kebakaran kecil di daerah itu, foto dan video menunjukkan.

Media Ukraina mengklaim bahwa senjata itu mengenai sebuah gedung perkantoran. Laporan mengatakan serangan itu juga merusak bangunan tempat tinggal di dekatnya dan gedung House of Military Officers, sebuah lembaga yang dioperasikan oleh Kementerian Pertahanan Ukraina, yang biasanya berfungsi sebagai gedung konser.

Militer Rusia tidak akan segera mengomentari insiden tersebut. Pemimpin Redaksi Russia Today, Margarita Simonyan, mengutip seorang pejabat pertahanan Rusia yang mengkonfirmasi serangan itu dan mengatakan bahwa gedung itu adalah target yang dimaksud. Ukraina menggunakannya sebagai tempat penampungan sementara bagi para pejuang “Nazi”, sumber tersebut mengklaim.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengecam insiden itu sebagai kekejaman terbaru yang dilakukan oleh Rusia, mengklaim di media sosial bahwa pasukan Rusia sengaja menargetkan warga sipil.

Baca juga: Rusia: AS Beri Intelijen pada Ukraina tentang Target Donbass

Pemimpin Ukraina itu juga menuduh Rusia mengobarkan perang genosida terhadap bangsanya, sementara Moskow bersikeras hanya menggunakan kekuatan terhadap sasaran militer yang sah.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, dengan alasan kegagalan Kiev untuk mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang untuk memberi wilayah Donetsk dan Lugansk status khusus di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi oleh Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada 2014. Mantan Presiden Ukraina Petro Poroshenko sejak itu mengakui bahwa tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan “menciptakan angkatan bersenjata yang kuat.”

Pada Februari 2022, Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan.

Baca juga: Ukraina Ledek Sistem Rudal S-400 Rusia Tak Becus Cegat Roket HIMARS AS

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2481 seconds (10.55#12.26)