Ukraina Putuskan Hubungan dengan Korea Utara

Kamis, 14 Juli 2022 - 04:17 WIB
loading...
Ukraina Putuskan Hubungan dengan Korea Utara
Ukraina putuskan hubungan dengan Korea Utara setelah Pyongyang mengakui dua wilayah separatis pros Rusia sebagai wilayah merdeka. Foto/Ilustrasi
A A A
KIEV - Ukraina telah memutuskan hubungan dengan Korea Utara (Korut) setelah Pyongyang mengakui dua wilayah separatis pro Rusia di Ukraina timur sebagai wilayah merdeka.

"Kami menganggap keputusan ini sebagai upaya Pyongyang untuk merusak kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina," kata Kementerian Luar Negeri Ukraina dalam sebuah pernyataan di situsnya.

"Pengakuan rezim Korea Utara atas 'subjektivitas' rezim pendudukan Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk adalah batal demi hukum, tidak akan memiliki konsekuensi hukum, dan tidak akan mengubah perbatasan Ukraina yang diakui secara internasional," sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Radio Free Europe, Kamis (14/7/2022).

Pernyataan Kementerian Luar Negeri Ukraina juga mengutuk keputusan Korea Utara dan mengatakan sebagai tanggapan atas "tindakan tidak bersahabat" Ukraina memutuskan hubungan diplomatik dengan Pyongyang.

Baca juga: Kemhan Rusia: Ada 26 Permintaan Evakuasi dari Ukraina ke Wilayah Rusia

Kontak politik dan ekonomi telah ditangguhkan karena sanksi internasional yang dikenakan pada Korea Utara atas program senjata nuklirnya.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba mengatakan keputusan Korea Utara mengatakan lebih banyak tentang "toksisitas" Moskow daripada Pyongyang.

“Rusia tidak memiliki sekutu lagi di dunia, kecuali negara-negara yang bergantung padanya secara finansial dan politik, dan tingkat isolasi Federasi Rusia akan segera mencapai tingkat isolasi DPRK (Republik Rakyat Demokratik Korea)," kata Kuleba.

"Ukraina akan terus menanggapi sekeras mungkin terhadap pelanggaran terhadap kedaulatan dan integritas teritorialnya," sambungnya.

Baca juga: AS Beri Bantuan Kesehatan dan Kemanusiaan Rp25,4 Triliun ke Ukraina

Media Rusia sebelumnya melaporkan bahwa Korea Utara telah mengakui "kemerdekaan" bagian dari wilayah Donetsk dan Luhansk yang diduduki oleh separatis yang didukung Moskow.

Kedutaan Besar Korea Utara di Moskow mengkonfirmasi keputusan Pyongyang, menjadikan Korea Utara negara ketiga setelah Rusia dan Suriah yang mengakui dua entitas di wilayah Donbas Ukraina.

Denis Pushilin, kepala kelompok separatis di wilayah Donetsk, mengatakan di Telegram bahwa ia mengharapkan "kerja sama yang bermanfaat" dan meningkatkan perdagangan dengan Korea Utara, negara terisolasi yang berada lebih dari 6.500 kilometer jauhnya.

Baca juga: Giliran Korea Utara Akui Republik Separatis Pro Rusia di Ukraina Timur

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2371 seconds (11.97#12.26)