Sekjen PBB Serukan Israel Masuk Daftar Hitam Terkait Kematian Anak-anak Palestina

Rabu, 13 Juli 2022 - 20:59 WIB
loading...
Sekjen PBB Serukan Israel Masuk Daftar Hitam Terkait Kematian Anak-anak Palestina
Sekretaris Jenderal (Sekjen) PBB Antonio Guterres. Foto/REUTERS
A A A
NEW YORK - Israel harus masuk daftar hitam oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) jika terus melakukan kekerasan pada anak-anak Palestina pada tingkat yang sedemikian tinggi.

Seruan itu diungkapkan Sekretaris Jenderal (Sekjen) PBB Antonio Guterres pada Senin (11/7/2022), setelah publikasi laporan terbaru Badan Internasional tentang Anak-anak dan Konflik Bersenjata.

PBB memverifikasi 2.934 “pelanggaran berat” terhadap 1.208 anak Palestina dan sembilan anak Israel di Israel, Tepi Barat yang diduduki, Yerusalem Timur, dan Gaza.

Baca juga: Iran Sebut Biden Terapkan Kebijakan Israel di Kawasan Timur Tengah

Selain itu, pasukan Israel membunuh 78 anak-anak Palestina, membuat 982 orang cacat, dan menahan 637 orang, menurut laporan tersebut.

Laporan itu menambahkan 75% dari para tahanan di penjara Israel dilaporkan mengalami kekerasan fisik.

“Saya terkejut dengan jumlah anak-anak yang terbunuh dan cacat oleh pasukan Israel selama permusuhan, dalam serangan udara di daerah padat penduduk dan melalui penggunaan peluru tajam selama operasi penegakan hukum,” ungkap Sekjen PBB itu, dilansir RT.com pada Selasa (12/7/2022).

Baca juga: AS Dituding Hendak Bangun Kompleks Diplomatik di Tanah Warga Palestina

“Jika situasinya berulang pada tahun 2022, tanpa perbaikan yang berarti, Israel harus terdaftar,” tegas dia, mengacu pada “daftar hitam” yang ditemukan di akhir setiap laporan tahunan Anak-anak dan Konflik Bersenjata.

Israel belum dimasukkan dalam daftar hitam, yang ditujukan untuk menekan negara-negara yang disebutkan dan kelompok-kelompok bersenjata yang diketahui melanggar hak asasi anak-anak.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1946 seconds (10.55#12.26)