alexametrics

Kongo Umumkan Berakhirnya Wabah Ebola di Tengah Pandemi Corona

loading...
Kongo Umumkan Berakhirnya Wabah Ebola di Tengah Pandemi Corona
Kongo mengumumkan berakhirnya wabah Ebola kedua yang mematikan di tengah pandemi virus Corona. Foto/VOA
A+ A-
BENI - Kongo timur secara resmi menandai berakhirnya wabah Ebola yang paling mematikan kedua dalam sejarah pada Kamis (25/6/2020) waktu setempat. Wabah yang menewaskan 2.280 orang selama hampir dua tahun ini merebak di tengahpemberontakan bersenjata dan ketidakpercayaan masyarakat terhadap janji vaksin baru.

Tonggak sejarah itu dibayangi oleh tantangan kesehatan besar yang masih dihadapi Kongo: epidemi campak terbesar di dunia, meningkatnya ancaman Covid-19 dan wabah Ebola baru di utara.

"Kami sangat bangga bisa menang atas epidemi yang berlangsung begitu lama," kata Dr. Jean-Jacques Muyembe, yang mengoordinasi respon Ebola nasional dan timnya juga mengembangkan pengobatan baru untuk penyakit hemoragik yang dulu tidak bisa disembuhkan itu seperti dikutip dari VOA, Jumat (26/6/2020).



Awalanya pengumunan bebas Ebola ini akan dilakukan pada bulan April. Namun hal itu urung dilakukan karena kemunculan kasus baru tiga hari sebelum deklarasi. Ini memaksa pengumuman itu harus menunggu selama 42 hari agar pengumuman itu benar-benar bisa dilakukan.

Epidemi, yang dimulai pada Agustus 2018, menghadirkan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Kementerian Kesehatan Kongo dan kelompok-kelompok bantuan internasional karena itu adalah epidemi Ebola pertama di zona konflik. Kelompok-kelompok bersenjata menghadapi risiko sedemikian rupa sehingga kadang-kadang vaksinasi hanya dapat dilakukan oleh tim-tim kecil yang tiba dengan helikopter.

Tetapi kebanyakan risiko yang dihadapi rumah sakit dan petugas kesehatan berasal dari masyarakat, yang kerap marah dengan kehadiran orang asing dan jumlah uang yang dihabiskan untuk Ebola karena lebih banyak orang yang meninggal akibat pembunuh abadi macam malaria.

Beberapa pihak curiga epidemi itu adalah skema politik, sebuah teori yang berkembang setelah Presiden Joseph Kabila membatalkan pemilihan nasional di daerah yang terkena dampak Ebola.

Hanya beberapa tahun sebelumnya, epidemi Ebola di Afrika Barat menewaskan lebih dari 11.000, karena pada saat itu tidak ada vaksin atau pengobatan berlisensi. Pada saat wabah di Kongo timur tidak ada satu tetapi dua vaksin eksperimental baru untuk menangkal penyakit yang membunuh sekitar setengah korbannya.

Namun, setelah lebih dari seperempat abad konflik, ketidakpercayaan terhadap petugas kesehatan pemerintah dan orang luar lainnya sangat tinggi di Kongo timur. Banyak warga yang pada awalnya menolak vaksin, karena khawatir itu akan membahayakan mereka.

Pilihan pengobatan baru juga menawarkan janji, dan kelompok bantuan ALIMA bahkan mengembangkan cara agar pasien tidak merasa terisolasi. Sebuah kamar transparan untuk masing-masing pasien memungkinkan pengunjung untuk tetap melihat orang yang mereka cintai yang sedang menjalani perawatan. Namun ketakutan mati sendirian masih membuat banyak orang pergi ke fasilitas medis sampai terlambat.

Pada akhirnya dua vaksin eksperimental yang berbeda disediakan di Kongo timur berdasarkan penggunaan yang penuh kasih - satu diproduksi oleh Merck, yang lainnya oleh Johnson & Johnson. Vaksin-vaksin tersebut kemudian mendapat persetujuan regulatori dan sekarang diharapkan untuk digunakan lagi di provinsi Equateur utara Kongo di mana wabah baru telah merenggut 11 nyawa. Daerah itu juga memiliki wabah pada tahun 2018 yang menewaskan 33 orang sebelum dikendalikan dalam beberapa bulan.

Dan dengan kedatangan Covid-19, tim kesehatan di Kongo timur sekali lagi mencoba meyakinkan orang bahwa virus yang belum pernah mereka dengar sebelumnya masih dapat membunuh mereka. Wabah Covid-19 di wilayah itu sejauh ini sangat minim, tetapi tantangan Ebola menggarisbawahi betapa susahnya untuk menguji dan merawat mereka yang berada di daerah di bawah kendali pemberontak bersenjata.

Namun, ada yang berharap wilayah tersebut dapat mengatasi virus Corona - orang-orang di sini sudah tahu cara menjaga jarak sosial. Sekolah, gereja, dan masjid sudah dipersenjatai dengan peralatan cuci tangan.

"Ebola telah mengubah budaya kita," kata Esaie Ngalya, yang neneknya meninggal karena virus.

"Sekarang saya pergi menemui paman saya tetapi kami tidak berjabat tangan. Dalam budaya kami yang dianggap tidak sopan tetapi sekarang kami tidak punya pilihan karena kesehatan yang lebih utama," imbuhnya.
(ber)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak