PM Inggris: Putin 35 Kali Ancam Perang Nuklir sejak Menginvasi Ukraina

Sabtu, 02 Juli 2022 - 00:01 WIB
loading...
PM Inggris: Putin 35 Kali Ancam Perang Nuklir sejak Menginvasi Ukraina
Presiden Rusia Vladimir Putin disebut sudah 35 kali mengancam perang nuklir sejak invasi ke Ukraina dimulai 24 Februari 2022. Foto/REUTERS
A A A
MADRID - Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin sudah sekitar 35 kali mengancam perang nuklir sejak dimulainya invasi ke Ukraina .

Namun, menurut Johnson, ancaman semacam itu seharusnya hanya dilihat sebagai "saber-rattling".

Dalam sebuah wawancara di sela-sela KTT NATO di Madrid, Spanyol, Johnson mengatakan kepada stasiun radio LBC bahwa Putin berusaha untuk mengalihkan invasinya ke Ukraina menjadi pertarungan dengan NATO.

Ketika ditanya tentang pandangan mantan duta besar Inggris untuk Washington Kim Darroch bahwa NATO harus siap untuk serangan nuklir, Johnson menjawab: "Ada analisis yang saya pikir telah dilakukan oleh seseorang baru-baru ini, sebuah think tank, bahwa mereka melihat sekitar 35 sebutan atau mungkin sedikit lebih sekarang."

Johnson tidak menyebutkan lembaga think tank yang dimaksud dan Newsweek telah menghubungi kantor pers Nomor 10 Downing Street untuk meminta klarifikasi, namun tak ada jawaban.

Baca juga: Putin: AS Miliki 200 Amunisi Taktis Nuklir di 6 Negara NATO

Segera setelah dimulainya invasi skala penuh Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, Putin meningkatkan kewaspadaan di Barat ketika dia menempatkan pasukan nuklirnya dalam siaga tinggi.

Sementara Kremlin mengatakan bahwa Rusia hanya akan menggunakan senjata konvensional dalam perangnya Ukraina, momok senjata nuklir telah menjadi tema konstan di televisi pemerintah Rusia, yang mendorong pesan Kremlin tentang perang Ukraina.

Para panelis pada program propaganda Kremlin sering merujuk pada uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) Sarmat yang sukses oleh Rusia, yang menurut Putin akan siap untuk dikerahkan pada akhir tahun 2022. Mereka juga secara teratur membicarakan prospek pertempuran antara Rusia dan NATO.

Tetapi Johnson mengatakan bahwa apa pun retorika Putin, "sangat, sangat penting bahwa kita tidak boleh...membiarkan diri kita teralihkan oleh keributan pedang semacam ini."

"Pada dasarnya, apa yang coba dilakukan Putin adalah membingkai ulang ini sebagai sesuatu tentang Rusia versus NATO...bukan," ujar Johnson, yang dilansir Newsweek, Jumat (1/7/2022).

"Ini tentang serangannya terhadap negara yang sama sekali tidak bersalah, dengan senjata konvensional, dengan artileri, pengeboman dengan pesawat, peluru dan sebagainya dan ini tentang hak Ukraina untuk melindungi diri mereka sendiri."

Johnson mengatakan kepada pembawa acara LBC, Nick Ferrari, bahwa pertemuan puncak NATO menunjukkan bahwa aliansi itu bertekad untuk memberi Ukraina sarana guna melindungi diri mereka sendiri, dan menunjukkan keberhasilan mereka di Laut Hitam di mana pasukan Rusia menarik diri dari Pulau Ular.

"Jelas, Ukraina dapat merebut kembali tanah," katanya."Lihat apa yang baru saja terjadi di Pulau Ular hari ini [Kamis]."

"Putin harus menyerahkan itu dan apa yang ditunjukkannya, dan ada pelajaran dari ini. Dia pada akhirnya akan merasa mustahil untuk menguasai negara yang bukan miliknya," papar Johnson.

Moskow pada hari Kamis menggambarkan penarikan dari pasukannya dari Pulau Ular sebagai "sikap niat baik" yang menunjukkan Moskow tidak menghalangi upaya PBB untuk mengatur koridor kemanusiaan guna mengirimkan produk pertanian dari Ukraina, dan menghindari bencana krisis pangan global.

Kiev menolak pernyataan Rusia, mengatakan bahwa yang terjadi adalah pasukan Ukraina mengusir pasukan Putin dari pulau itu dengan kekuatan militer dalam serangan semalam.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2203 seconds (11.97#12.26)